Arsip

Posts Tagged ‘Kim Hyun Joong’

Kim Hyun Joong


Kunjungi selalu http://wp.me/pevle-3XS

Label Rating : Remaja (R), Bimbingan Orang Tua (BO)

Salam sehat selalu chingu :-). Selamat datang di Thread Asyik Penggemar Kim Hyun Joong Pemeran Ji-hoo F4 Korea (Boys Before Flowers). Disini kita bisa saling mendiskusikan idola kalian ini.

Kim Hyun Joong Berperan Sebagai Yoon Ji Hoo dalam Boys Over Flowers Korean Drama

Kim Hyun Joong Berperan Sebagai Yoon Ji Hoo dalam Boys Over Flowers Korean Drama

Profil Kim Hyun Joong Pemeran Yoon Ji Hoo dalam Mega Drama Asia Boys Before Flowers (Karakter Hua Ce Lei dalam Meteor Garden)

  • Nama : 김현중 / Kim Hyun Joong (Gim Hyeon Jung)
  • Profesi : Aktor dan penyanyi
  • Tempat, Tanggal Lahir : Seoul, 6 Juni 1986
  • Tinggi Badan : 180 cm
  • Berat Badan : 68 kg
  • Golongan Darah : B
  • Zodiak : Gemini

Sinetron yang dibintangi Kim Hyun Joong :

  1. Boys Before Flowers (KBS2, 2008)
  2. Spotlight (MBC, 2008, cameo)
  3. Hotelier (TV Asahi, 2007, ep 7)
  4. Can Love Be Refilled? Sitcom (KBS2, 2005)
  5. Nonstop 5 (MBC, 2005, ep 208)

Sebagai Ji Hoo yang kalem dalam Boys Before Flowers

Sebagai Ji Hoo yang kalem dalam Boys Before Flowers

Dikutip dari tabloid ASIAN PLUS edisi 331 tahun VIII – KIM HYUN JOONG BELUM INGIN MEMBINTANGI DRAMA BARU — Usai membintangi Boys Before Flowers, Kim Hyun Joong kembali beraktivitas bersama grupnya, SS501. Saat ini fokus Hyun Joong adalah musik dan tur konser Asia (PERSONA). Karena itu dia belum mempertimbangkan untuk kembali berakting dalam waktu dekat, meski tawaran yang datang padanya tidak sedikit. Saat jumpa fans di Taiwan 27 juni lalu, dada Kim Hyun Joong sempat kena pukul oleh seorang fans. Saat mencicipi Xiao long bao (makanan favorit artis-artis Korea yang sudah mengunjungi Taiwan) waktu makan malam di restoran Din Tai Fung, Hyun Joong menuangkan sambal sebanyak-banyaknya ke atas makanannya, dan saat dia memakannya, pemeran Yoon Ji Hoo itu tidak terlihat kepedasan, membuat teman-temannya tercengang.

Kim Hyun Joong Ketua Boyband SS501

Kim Hyun Joong Ketua Boyband SS501

Tanggal 29 Juni, saat konferensi pers di Taiwan bersama SS501, Hyun Joong mengaku jika dirinya adalah tukang tidur. Dia membutuhkan 20 panggilan telepon untuk membangunkannya. Hyun Joong juga mengatakan profesi yang dia inginkan di masa depan adalah menjadi PRESIDEN. Dalam mengatur stamina tubuh, Hyun Joong biasanya selalu mandi dulu sebelum tidur. “Tidur setelah mandi itu bagus untuk tubuh” katanya. Saat ditanya apa rencana ke depan setelah selesai syuting Boys Before Flowers, Hyun Joong menjawab belum berpikir untuk membintangi serial drama lainnya atau film, yang paling penting adalah tur konser Asia, dia ingin merampungkan konser SS501 dengan sukses. Kim Hyun Joong memuji Vic Zhou (Hua Ce Lei) bahwa “Vic Zhou memerankan Yoon Ji Hoo versi Taiwan dengan sangat baik dan sangat mirip dengan karakter komiknya. Dia juga punya mata yang sangat lembut.” tuturnya.

Hyun Joong mengaku hanya bisa bicara 4 kalimat dalam serial BBF, seperti “Kau cantik”, “Silakan beli es krim”, “Korea”, lalu “Hai semuanya” dalam Bahasa Mandarin sebelum berangkat ke Taiwan.

Serangga dan burung adalah hewan yang paling dibenci Kim Hyun Joong. Dia juga berharap semua orang bisa menyukai lagu SS501.

Kim Hyun Joong Berperan sebagai Yoon Ji Hoo F4 Korea

Kim Hyun Joong Berperan sebagai Yoon Ji Hoo F4 Korea

Kim Hyun Joong yang memiliki motto hidup “Hidup Hanya Sekali” itu sangat mengagumi penyanyi solo veteran, Seo Tai Ji. Hyun Joong mengatakan bahwa Singa adalah lambang dari dirinya. Saat ditanya soal tipe wanita seperti apa yang dia sukai, lelaki yang pernah pacaran sebanyak tiga kali itu berkata, “Saya suka gadis yang dermawan dan tidak bertele-tele.” jelasnya. Bagian tubuh yang paling dibanggakan oleh pria kelahiran 6 Juni 1986 (tanggal dan bulannya sama lho dengan kelahiranku [Jae Nee], hehe..) dengan golongan darah B itu adalah mata. Jika stres, Hyun Joong menghilangkannya dengan bertemu chingu dan minum sedikit wiski (oppa jangan minum terlalu banyak nanti kau mabuk) atau bepergian (dia ingin melakukan itu). Benda yang selalu ada dalam tas pria yang sering dijuluki Sharp Boy itu adalah Ipod, lensa kontak, dompet dan ponsel, “Mereka selalu ada bersamaku” celetuknya. Sebenarnya pria yang juga diberi gelar KIM HYUN JOONG PERFECT (memang ~_^) ini dalam kehidupan nyata tidak bisa memegang sumpit dengan benar saat makan. Hyun Joong yang memiliki tinggi badan 180 cm ini, memiliki 4 harapan, menjadi penyanyi tingkat dunia (seperti Michael Jackson), mengumpulkan fans di Korea dan seluruh dunia dalam konser gratis, SS501 menjadi grup nasional dengan semua personel hebat di bidangnya, dan hidup dalam kehidupan normal yang bahagia. (Do’aku selalu ada untukmu oppa,, FIGHTING!!)

Jadi Aktor Utama MV Kim Joon.

Dengan jadwal padatnya karena harus rutin mengunjungi rumah sakit dan tampil bersama SS501, Kim Hyun Joong masih punya waktu untuk menunjukkan keakrabannya bersama salah satu rekannya di F4, Kim Joon.

Dalam hal ini, Hyun Joong membantu Kim Joon dengan menjadi model MV dari lagu solo Kim Joon yang berjudul Be Ok! (Ready, Ok!) yang akan dimasukkan ke dalam album baru T-Max. Dia berharap penampilannya bisa memberi sedikit kekuatan untuk Kim Joon, selain menjadi model MV, Hyun Joong juga memberikan beberapa tips bagi Kim Joon untuk tampil di MV.

Hyun Joong dan Kim Joon bisa tampak begitu akrab karena mereka punya kesamaan. “Kim Hyun Joong dan Kim Joon punya latar belakang yang serupa di industri hiburan. Baik itu di akting, menyanyi, dan lainnya. Karena itu mereka bisa saling mengerti kondisi satu sama lain dengan baik. Hyun Joong ingin menunjukkan dukungannya di sela-sela jadwal sibuknya,” ungkap Planet 905.

Buat Kim Hyun-joong, Wanita Lebih Tua Bukan Masalah

Seperti dikutip dari http://www.indosiar.com/gossip/83178/buat-kim-hyun-joong-wanita-lebih-tua-bukan-masalah [Tersedia Online : 30 November 2009] — Anggota boyband Korea SS501 dan aktor Kim Hyun-joong baru-baru ini mengeluarkan pernyataan cukup mengejutkan. Ia menyatakan bisa menerima kehadiran wanita yang lebih tua bahkan 14 tahun dari dirinya sebagai pasangannya. Ucapan Hyun-joong yang mengagetkan itu ternyata berkaitan dengan sebuah pernyataan dari supermodel terkenal Lee Sora.

Rupanya Lee Sora (40) belum lama ini secara blak-blakan mengungkapkan bahwa Hyun-joong (20) adalah tipe pria idamannya. Bahkan Lee Sora berterus terang apabila ia berusia 10 tahun lebih muda, akan tidak segan-segan mengejar Hyun-joong. Tampaknya Hyun-joong mendengar pernyataan model tersebut yang awet muda itu sehingga meresponnya dalam sebuah wawancara televisi.

Aktor muda itu mengaku pernah bertemu Lee Sora dalam sebuah acara. Bahkan pernah menawarkan tumpangan mobil van band-nya kepada sang model, namun Lee Sora rupanya membawa mobilnya sendiri. Ketika ditanya pendapatnya, Hyun-joong mengatakan Lee Sora tidak hanya tinggi, namun juga merupakan wakil dari semua wanita yang mempesona.

Malah Hyun-joong pun ingin bertemu lagi dengan Lee Sora dan juga makan bersama. Tidak heran ia dengan santai mengatakan bisa menerima wanita yang lebih tua sebagai kekasihnya, walau dengan jarak usia cukup jauh sekalipun. Well, kita lihat saja apakah pernyataan Kim Hyun-joong ini memang akan terbukti kelak?

Kredit Title dan Ucapan Terimakasih kepada:

  • Puji syukur terhadap Tuhan Yang Mahakuasa.
  • blogvoters™, terimakasih telah menggunakan hak pilih Anda dalam jajak pendapat yang didukung aplikasi My Sister, Nona PollDaddy.com.
  • Blog-Comentz™, pecinta drama asia, terimakasih telah meramaikan thread-blog ini dengan memberikan komentar, kritik dan saran.
  • http://asianfanatics.net/
  • http://www.indosiar.com/
  • Jae Nee Kim Hyun Joong Sarang, Tabloid Asian Plus dan semua pihak atas maklumat sumber tulisan, gambar dan video.

Untuk melihat komentar Lebih Lama/Baru, klik pada penomoran Comment pages atau pada tags yang bersangkutan. Terimakasih.

Sinopsis Boys Before Flowers Episode 11-19


Boys Before Flowers Episode 11

SINOPSIS Drama Asia Hana Yori Dango ver. Korea Boys Before Flowers Episode 11 – dikutip dari http://www.indosiar.com/sinopsis/81099/boys-before-flowers-episode-11 [online : 11 Agustus 2009] — Mulai curiga melihat kostum yang tidak biasa, ketakutan Jan-di terbukti ketika sang sutradara mulai memaksanya. Untungnya muncul seorang pemuda penyelamat, yang mengantar Jan-di pulang dan menyebut nama lengkap gadis itu saat berpamitan.

Di sekolah, Jan-di kembali bertemu dengan pria yang ternyata adalah siswa kelas 1 bernama Lee Jae-ha. Dengan terang-terangan, Jae-ha mengaku kagum dengan sosok Jan-di yang berani berhadapan langsung dengan F4. untuk menutupi profesinya sebagai model serabutan, Jae-ha sengaja berdandan seperti seorang kutu buku.

Menutupi perkenalannya dengan Jae-ha dari Jun-pyo, Jan-di menerima tawaran sahabat barunya untuk menjadi model pendamping. Sempat kelabakan saat Jae-ha menyebutnya sebagai kekasih, Jan-di langsung menerima tawaran begitu mendengar bayaran yang diberikan cukup memuaskan.

Mendengar keluh-kesah Jun-pyo soal Jan-di yang mendadak jarang muncul, Ji-hoo tanpa sengaja bertemu dengan gadis itu saat bersama Jae-ha. Jan-di kelabakan untuk memberi alasan, namun secara tersirat Ji-hoo meminta gadis itu untuk tidak mengulangi perbuatannya sebelum kemudian memacu motornya. Dari belakang, Jae-ha tersenyum penuh misteri.

Usaha Jan-di untuk menutupi profesi barunya akhirnya terbongkar juga, Jun-pyo langsung marah besar saat mendapati sang kekasih difoto bersama model yang ternyata siswa Shinhwa. Saat berusaha menjelaskan kebohongannya, Jan-di dikejutkan oleh Jun-pyo yang tiba-tiba memukul Jae-ha setelah ditertawakan sang yunior.

Keruan saja Jan-di dan Jun-pyo kembali bertengkar dan dalam keadaan histeris, Jan-di menyebut ingin kembali ke masa saat dirinya belum mengenal Jun-pyo dan F4. Untuk kedua kalinya, Jan-di kembali mendapat memo merah yang membuatnya jadi sasaran di sekolah. Namun kali ini ia tidak sendirian, Jae-ha menyebut siap menjaga gadis itu.

Hubungan Jan-di dan Jae-ha yang semakin akrab membuat Ji-hoo kuatir, ia mengajak Jan-di untuk bicara empat mata. Kepada gadis itu, Ji-hoo menyebut tidak percaya kalau Jun-pyo sejahat yang diceritakan Jae-ha. Setelah pembicaraan mereka selesai, Jan-di mulai berjalan pelan menuju kelas.

Masuk ke kelas yang telah dikosongkan, Jan-di sempat tidak sadar kalau terjadi kebocoran gas. Begitu kabut tebal mulai terlihat, Jan-di dengan panik terus menggedor-gedor jendela kaca sebelum akhirnya ambruk tidak sadarkan diri. Beruntung Jae-ha melihat kejadian itu, ia langsung memecahkan kaca dan menyelamatkan Jan-di yang tidak sadarkan diri.

Bukannya dibawa ke rumah sakit, Jae-ha malah membopong Jan-di kerumahnya. Saat berusaha mencium gadis yang tidak sadarkan diri itu, mendadak teleponnya berbunyi. Dengan suara pelan, Jae-ha meyakinkan sang penelepon yang tidak lain adalah Nyonya Kang kalau Jan-di sudah bisa diatasi, dan mengingatkan wanita itu untuk menyiapkan bayarannya.

Hilangnya Jan-di membuat Ga-eul panik, ia mendatangi markas F4 dan meminta mereka untuk membantu menemukan temannya. Ji-hoo memerintahkan seorang siswa untuk menghubungi Jun-pyo, yang memilih untuk menyepi setelah bertengkar dengan Jan-di, sementara Woo-bin dan Yi-jung memacu mobilnya untuk mencari dimana Jan-di berada.

Saat tersadar, Jan-di kaget mendapati dirinya telah pingsan selama dua hari di rumah Jae-ha. Saat hendak pulang usai mengucapkan terima kasih, mendadak Jae-ha menghalangi sambil meminta gadis itu menjauhi Jun-pyo. Melihat gelagat yang tidak beres, Jan-di mulai ketakutan.

Ketika pria itu mulai mencengkram lengannya dan berusaha mencium, Jan-di langsung menampar Jae-ha sambil menyatakan tetap percaya pada Jun-pyo. Mengucapkan salam perpisahan sambil berjalan pergi, Jan-di kembali tidak sadarkan diri setelah Jae-ha membekapnya dengan kain yang telah dicelupkan dengan cairan kloroform.

Begitu sampai dirumah, Jun-pyo mulai merasa tidak enak setelah mendengar kabar kalau Jan-di menghilang. Ketakutannya terbukti setelah menerima amplop berisi foto Jan-di yang diikat beserta segenggam rambut gadis itu, Jun-pyo langsung bergegas pergi. Tak berapa lama, rekan-rekan F4-nya tiba di kediaman keluarga Gu.

================

Boys Before Flowers Episode 12

SINOPSIS Drama Asia Hana Yori Dango ver. Korea Boys Before Flowers Episode 12 – dikutip dari http://www.indosiar.com/sinopsis/81127/boys-before-flowers-episode-12 [online : 11 Agustus 2009] — Jun-pyo yang merangsek masuk langsung disergap oleh anak buah Jae-ha, yang langsung memerintahkan supaya pria itu dihajar. Namun meski memuntahkan darah, Jun-pyo bergeming dan menolak ketika diminta supaya melepaskan Jan-di.

Jan-di semakin tidak tega melihat Jun-pyo yang tidak berdaya, dan dengan cepat menggunakan tubuhnya untuk menangkis kursi yang hendak dipukulkan Jae-ha. Akibatnya, gadis itu langusng jatuh pingsan. Untungnya tak lama kemudian muncul Ji-hoo, Yi-jung, dan Woo-bin. Tanpa kesulitan, ketiganya mampu menguasai keadaan dan meringkus Jae-ha.

Saat tersadar, Jan-di telah terbaring di rumah sakit dengan Jun-pyo, yang duduk di kursi roda, disampingnya. Bukannya berusaha menghibur, Jun-pyo malah memarahi Jan-di yang nekat menggunakan tubuhnya untuk melindungi pria itu. Keruan saja, Jan-di tidak terima dan keduanya kembali adu mulut.

Keadaan dirumah Jan-di tidak kalah genting, sang ayah diseret oleh para penagih hutang dan diancam bakal diambil salah satu organ tubuhnya kalau tidak bisa melunasi. Dalam keadaan putus asa, ibu Jan-di mendatangi Nyonya Kang dan sambil berlutut, memohon supaya presiden grup Shinhwa itu mau menolong keluarganya.

Melihat wanita itu mempermalukan dirinya, Nyonya Kang tersenyum puas dan langsung menolong ayah Jan-di dengan melunasi hutang-hutangnya. Ketika Jan-di pulang kerumah, kedua orangtuanya langsung menjelaskan apa yang terjadi serta imbasnya terhadap hubungan sang putri dengan Jun-pyo.

Berdasarkan keputusan bersama, Jan-di mendatangi Nyonya Kang untuk mengembalikan hutang keluarganya. Seperti yang bisa ditebak, perang antara keduanya dimulai yang diakhiri dengan penolakan Jan-di untuk berpisah dengan Jun-pyo.

Tidak tahu apa yang terjadi, Jun-pyo bersama F4 mengajak Jan-di dan Ga-eul berlibur di tempat ski. Sempat ragu-ragu akibat ucapan Woo-bin, Jun-pyo akhirnya memberanikan diri untuk memberikan hadiah berupa kalung bermotif unik kepada Jan-di.

Hadiah kalung dari Jun-pyo kontan membuat trio siswi populer Shinhwa Jin-Sun-Mi iri, ketiganya diam-diam merebut kalung tersebut. Kontan saja, Jan-di langsung kelabakan dan akhirnya mengaku kepada Jun-pyo. Sempat jengkel, Jun-pyo melampiaskan kekesalannya pada boneka salju sebelum akhirnya masuk kembali ke kabin.

Mengira kalau yang didengarnya adalah langkah kaki Jan-di, wajah Jun-pyo langsung sumrigah dan sudah bersiap untuk memarahinya lagi. Siapa sangka, yang muncul ternyata adalah anak buah Nyonya Kang. Meski sempat melawan, Jun-pyo akhirnya mengikuti mereka.

Saat mencari kalungnya yang hilang, Jan-di dikerjai oleh trio penggemar F4 Jin-Sun-Mi tanpa sadar kalau dirinya dijebak. Keruan saja, ia tidak bisa lolos saat badai salju datang. Tanpa sengaja, Ji-hoo mendengar tentang Jan-di, dan langsung menghubungi Jun-pyo.

Cukup cerdik meski sebagai tawanan, Jun-pyo akhirnya lolos dan langsung mencari Jan-di ditengah badai salju yang semakin lebat. Ia akhirnya menemukan Jan-di terbaring lemah, dan tanpa berpikir panjang langsung membopong gadis itu ke sebuah kabin. Melihat kekasihnya menggigil kedinginan, Jun-pyo melepas mantelnya dan memberikannya pada Jan-di.

Tersentuh oleh kebaikan hati Jun-pyo, Jan-di berjanji bakal mengabulkan apapun permintaan pria itu. Dengan tersenyum tipis, Jun-pyo meminta dibuatkan bekal, yang langsung diangguki Jan-di. Ditengah suasana yang begitu romantis, keduanya berciuman dengan mesra.

Keesokan harinya setelah badai reda, Jun-pyo dan Jan-di kembali ke tempat dimana rekan-rekan F4nya dan Ga-eul berada. Ji-hoo yang berhasil menemukan kalung Jan-di langsung mengembalikannya ke gadis itu, yang kemudian disibukkan oleh kegiatan baru : membuat bekal untuk Jun-pyo (dengan motif unik).

Telah menunggu cukup lama, Jan-di tidak sadar kalau Jun-pyo harus segera terbang ke luar negeri karena sang ayah mendadak jatuh pingsan saat berada di China. Tahu kalau Jan-di akan terus menunggu, Jun-pyo meminta Ji-hoo untuk menjemput gadis itu. Muncul dengan sepeda motor, Ji-hoo meminta Jan-di untuk bergegas karena pesawat Jun-pyo bakal berangkat.

Sayang kedatangan mereka terlambat, pesawat grup Shinhwa telah terbang dan Jan-di hanya bisa menatap dengan cucuran air mata. Dari atas pesawat, Jun-pyo mengirim pesan singkat yang isinya meminta Jan-di untuk menunggu kepulangannya…dan mengungkapkan perasaan terdalamnya pada sang kekasih.

=====================

Boys Before Flowers Episode 13

Tayang: Selasa, 14 Juli 2009 pkl. 22.37 – 23.53 WIB di Indosiar. Ditonton oleh +/- 916.000 pemirsa TV random di 10 Kota. Rating 2.0%, peringkat 32 Daily Top Program Selasa, 14 Juli 2009 dengan share program 14.4% dibanding acara tv sebelah di jam tayang tersebut.

Dikutip dari Indosiar.com — Tak terasa waktu berlalu begitu cepat, Jan-di telah memasuki tahun terakhir sekolah sementara tiga rekannya di F4 tengah menikmati hari-hari mereka di universitas. Praktis, hubungannya dengan Jun-pyo terputus sejak pria itu terbang ke Makau.

Meski berusaha untuk mengenyahkan pikiran buruk, ekspresi Jan-di langsung berubah sendu setiap kali mendengar nama Jun-pyo disebut. Untungnya dibalik kesedihan, kehidupan keluarga Jan-di yang sempat morat-marit mulai membaik setelah ayahnya diterima kerja di perusahaan baru.

Bertemu Ji-hoo di kolam renang, Jan-di dipaksa untuk memeriksakan bahunya yang cedera ke rumah sakit. Sempat melihat Ji-hoo bersama seorang pria tua yang kerap datang ke restoran tempatnya bekerja, Jan-di diberitahu bahwa meski cederanya bakal sembuh, namun ia sudah tidak bisa lagi mengejar karir di dunia renang.

Berita tersebut kontan membuat Jan-di tambah terpukul. Di pinggir kolam, ia menumpahkan isi hatinya pada Ji-hoo sambil berderai air mata. Dengan lembut, pria itu berusaha menghibur Jan-di. Meski berat, Jan-di akhirnya mulai mengemasi perlengkapan renangnya termasuk kacamata pemberian Jun-pyo.

Tidak sengaja melihat sebuah serial televisi, Jan-di memutuskan untuk mengejar Jun-pyo hingga ke Makau. Sempat berusaha meminta supaya gajinya dibayar dimuka untuk tiket pesawat namun gagal, Jan-di berusaha untuk mendapat nominal yang diinginkan dengan menjual bubur.

Beruntung bagi Jan-di, tempat jualannya yang semula sepi langsung berubah ramai berkat kemunculan F4 minus Jun-pyo. Setelah berhasil mendapat uang tiket pesawat, Jan-di diminta untuk melakukan renang terakhirnya sambil disaksikan tiga rekan-rekannya di F4 dan Ga-eul sebelum kemudian berangkat ke Makau.

Geum Jan Di Takjub Betapa Kayanya Keluarga Jun Pyo

Geum Jan Di Takjub Betapa Kayanya Keluarga Jun Pyo

Begitu tiba di Makau, Jan-di langsung menuju hotel dimana Jun-pyo menginap. Sayang, usahanya untuk menemui pria itu (dengan berbagai gerak tangan yang kocak dan bahasa Inggris campur Korea yang terpatah-patah) dihalang-halangi oleh petugas keamanan.

 

Kocaknya Usaha Geum Jan Di dengan Berbagai Gerak Tangan dan Bahasa Inggris campur Korea yang Terpatah-patah Untuk Bertemu Gu Jun Pyo yang Dihalang-halangi Petugas Keamanan

Kocaknya Usaha Geum Jan Di dengan Berbagai Gerak Tangan dan Bahasa Inggris campur Korea yang Terpatah-patah Untuk Bertemu Gu Jun Pyo yang Dihalang-halangi Petugas Keamanan

Sambil memikirkan langkah berikutnya, Jan-di memutuskan untuk melihat-lihat keramaian. Ia nyaris saja tidak menyangka kalau seorang pencopet mengincar dompetnya, namun ia diselamatkan oleh seorang gadis cantik bernama Ha Jae-kyung.

Sempat menghabiskan waktu bersama, keduanya akhirnya berpisah. Melihat kesempatan yang ada, Jan-di berhasil menyelinap masuk ke dalam hotel dengan berpura-pura menjadi bagian dari rombongan turis. Terus menjelajahi satu-persatu ruangan yang ada, gadis itu akhirnya tiba di bar hotel.

Didalam ruangan mewah itulah Jan-di akhirnya bertatapan muka dengan Jun-pyo, namun kebahagiaannya tidak berlangsung lama. Tidak cuma melihat Jun-pyo yang begitu bahagia saat bersanding bersama wanita lain, namun ekspresi wajah pria itu berubah dingin saat tatapan keduanya bertemu.

Kebingungan karena reaksi Jun-pyo diluar harapannya, Jan-di memutuskan untuk mengikuti seorang bocah yang menawarkan penginapan murah. Siapa sangka, gadis itu malah digiring ke tempat sepi dimana sekelompok berandal telah menanti. Dalam keadaan terdesak, mendadak muncul Ji-hoo, Yi-jung, dan Woo-bin sebagai penyelamat.

 

Yi Jung, Woo Bin dan Ji Hoo Muncul sebagai Penyelamat Jan Di dari Kepungan Sekelompok Brandal

Yi Jung, Woo Bin dan Ji Hoo Muncul sebagai Penyelamat Jan Di dari Kepungan Sekelompok Brandal

Setelah membereskan para berandalan, yang ekstra ketakutan melihat sosok Woo-bin, Jan-di dan rekan-rekan F4nya memutuskan untuk menginap di hotel sambil menghubungi Jun-pyo. Penolakan yang dilakukan sang pemimpin membuat ketiga rekannya mulai yakin ada sesuatu yang salah.

 

Ketika ditanya soal Jun-pyo, Jan-di berusaha mengelak namun ucapannya semakin menguatkan kecurigaan Ji-hoo. Disaat ketiga personil F4 dan Jan-di menikmati keindahakn malam di Makau, Jun-pyo sibuk menyelesaikan urusan bisnisnya bak seorang pengusaha ulung.

 

Gu Jun Pyo sibuk menyelesaikan urusan bisnisnya bak seorang pengusaha ulung

Gu Jun Pyo sibuk menyelesaikan urusan bisnisnya bak seorang pengusaha ulung

Sinopsis Boys Before Flowers Episode 14

Tayang pada Senin, 20 Juli 2009 pkl. 22.38 - - 24.05 WIB di Indosiar. Ditonton oleh +/- 682.000 pemirsa TV random di 10 Kota. Rating 1.5%, peringkat 65 Daily Top Program Senin, 20 Juli 2009 dengan share program 10.8% dibanding acara tv sebelah di jam tayang tersebut.

Dikutip dari tabloid ASIAN PLUS edisi 332 tahun VIII — GOO JOON PYO SEMBUNYIKAN CINTA — Di kasino hotel Venesia, Jan Di tampak sedih karena Joon Pyo mengabaikannya. Sementara itu Joon Pyo dan ibunya, Madam Kang mengadakan jamuan makan dengan rekan bisnisnya, pimpinan JK Group yang telah menjalin kerjasama dengan perusahaan ShinHwa. Pimpinan JK Group itu mengatakan jika putrinya yang bernama Jae Kyung juga tengah berada di Makau.

Saat F3 mengajak Jan Di makan malam di restoran favorit mereka, Yoon Ji Hoo tidak sengaja melihat keberadaan Joon Pyo. Joon Pyo yang sedang makan bersama orang tua Jae Kyung tiba-tiba menerima e-mail berupa foto-foto Jan Di dan Ji Hoo yang berada di gondola di ponselnya. Tidak jelas siapa identitas pengirim foto tersebut, tapi Joon Pyo cukup kaget bercampur geram.

Mr. Jung berusaha meyakinkan Joon Pyo supaya mau menemui F3, tapi dia menolaknya dan mengatakan dirinya tidak punya waktu untuk bermain-main dengan temannya. Namun Mr. Jung tetap berusaha mengaturkan pertemuan dengan So Yi Jeong di ruang basket.

Melihat F3 menantinya, Joon Pyo langsung berkata dengan enggan, “Senang bertemu dengan kalian.” Ji Hoo langsung menyahut, “Apakah benar? Sepertinya kamu tidak terlalu senang.” Yi Jeong berharap Joon Pyo gembira mendengar kabar jika Jan Di datang bersama mereka. Namun reaksi yang didapat berbeda. “Kenapa aku harus bertemu dengannya? Gadis seperti dia tidak punya arti apa-apa lagi untukku.” kata Joon Pyo dengan nada dingin. F3 terkejut mendengarnya. Yi Jeong hendak emosi, tapi ditahan oleh Song Woo Bin. Jan Di yang menunggu kedatangan F3 untuk mendengar hasil pertemuan mereka dengan Joon Pyo mencium gelagat tidak enak.

Untuk menghibur Jan Di, Woo Bin kemudian menyarankan bermain kejar sembunyi dengan mengenakan topeng. Saat mencoba bersembunyi bersama Ji Hoo, Jan Di tidak sengaja melihat Joon Pyo di sebuah layar raksasa. Ji Hoo kemudian menghiburnya. Malamnya, Ji Hoo bertanya kepada Joon Pyo mengapa dia berubah sikap kepada Jan Di. “Karena hanya ini yang bisa kulakukan padanya saat ini,” jawab Joon Pyo. Saat kembali ke ruangannya, Joon Pyo terlibat adu mulut dengan ibunya. “Apakah ibu sudah puas sekarang? Sekarang semuanya sudah berjalan sesuai yang ibu inginkan, apakah ibu puas?” tanya Joon Pyo menahan air mata. Namun, Mama Kang tetap menyudutkan Joon Pyo dengan tetap menceritakan segala usaha ayahnya membangun ShinHwa hingga menjadi perusahaan besar.

 

Suatu hari Joon Pyo dan Jae Kyung bertemu di sebuah toko, mereka berdua rebutan sepatu yang sama, tapi pada akhirnya Joon pyo berhasil membelinya.

Suatu hari Joon Pyo dan Jae Kyung bertemu di sebuah toko, mereka berdua rebutan sepatu yang sama, tapi pada akhirnya Joon pyo berhasil membelinya.

Esok harinya, Jan Di dan Ji Hoo yang hendak kembali ke Korea bertemu dengan seorang teman lama. Dia adalah teman Ji Hoo, bernama Ming. Mereka berdua terpaksa menginap satu malam lagi di Makau, tepatnya di rumah mewah milik Ming. Ming mengingatkan Ji Hoo bila dia telah jatuh cinta pada Jan Di, seperti dulu Ji Hoo jatuh cinta kepada Min Seo Hyun.

Esok harinya, Jan Di dan Ji Hoo yang hendak kembali ke Korea bertemu dengan seorang teman lama. Dia adalah teman Ji Hoo, bernama Ming. Mereka berdua terpaksa menginap satu malam lagi di Makau, tepatnya di rumah mewah milik Ming. Ming mengingatkan Ji Hoo bila dia telah jatuh cinta pada Jan Di, seperti dulu Ji Hoo jatuh cinta kepada Min Seo Hyun.

Joon Pyo yang berusaha mengejar Jan Di kembali mencoba menelepon ruangan hotel Jan Di. Namun dia menemukan kamar hotel sudah kosong. Dia berpikir mereka telah pulang ke Korea, tapi Mr. Jung memberi informasi jika mereka masih di Makau.

 

Geum Jan Di dan Yoon Ji Hoo Mengekspresikan Diri Mereka Saat di Makau

Geum Jan Di dan Yoon Ji Hoo Mengekspresikan Diri Mereka Saat di Makau

Tayang pada Selasa, 21 Juli 2009 pkl. 22.27 -- 23.57 WIB di Indosiar. Ditonton oleh +/- 837.000 pemirsa TV random di 10 Kota. Rating 1.8%, peringkat 35 Daily Top Program Selasa, 21 Juli 2009 dengan share program 12.8% dibanding acara tv sebelah di jam tayang tersebut.

Saat jalan-jalan dan berhenti di sebuah warung untuk beli kue, Ji Hoo tidak mendapati dompetnya. Jan di yang kebetulan bawa dompet membayarnya. Saking keasyikannya mendapatkan bonus 1 Naas, dompetnya ketinggalan di warung tersebut.

Jan-di baru sadar saat berada di sebuah kuil, kekhawatirannya dilihat oleh Ji-hoo yang langsung mengambil tindakan. Rupanya, pria itu meminjam sebuah gitar dan untuk menggantikan uang (dan dompet) Jan-di yang hilang, Ji-hoo mengamen di tengah kerumunan orang-orang.

Bisa ditebak, penonton langsung memberi aplaus meriah sementara Jan-di dari kejauhan cuma bisa menatap dengan kagum. Dalam perjalanan pulang ke rumah Ming, Jan-di yang keseleo kembali dibuat kehabisan kata-kata oleh aksi Ji-hoo, yang rela membopongnya. Keduanya tidak sadar kalau dari belakang, Jun-pyo yang berada di dalam mobil terus memandangi mereka.

Keesokan harinya, setelah sempat diselingi kejadian memalukan dengan Ji-hoo, Jan-di memutuskan untuk kembali ke Korea. Di bandara, ia sempat berdebat dengan Ji-hoo saat mengajukan tawaran untuk mengganti tiket pesawat kelas satu dengan kelas ekonomi. Namun, ucapan pria itu langsung menuntaskan perdebatan dengan cepat.

Di tengah pertemuan bisnis, Jun-pyo diingatkan oleh asisten kepercayaannya Tuan Jung kalau pesawat Jan-di bakal terbang ke Seoul di sore hari. Saat waktu tersisa dua jam, Jun-pyo berhasil meloloskan diri dan langsung menuju ke bandara. Namun didepan matanya, ia meliat Ji-hoo sedang berlutut memakaikan sepatu ke Jan-di.

Kontan saja adu mulut antara kedua personil F4 itu tidak bisa dihindari, Jun-pyo tidak bisa lagi menahan emosinya saat Ji-hoo mengatakan tidak akan melepas Jan-di untuk kedua kalinya. Namun ketika Jan-di mengkonfrontirnya, Jun-pyo tidak bisa berkata apa-apa dan hanya bisa terduduk di lantai menyaksikan gadis yang dicintainya pulang bersama Ji-hoo.

Setelah kembali ke Korea, Jan-di kerap tidak fokus dengan pekerjaannya sampai suatu saat ia ditugaskan untuk mengantar makanan ke sebuah klinik. Untuk pertama kalinya setelah sekian lama, Jan-di mulai optimis menghadapi hidup tanpa Jun-pyo.

Namun semua ternyata hanya berlangsung sementara. Setelah melihat berita tentang Shinhwa Group di televisi, secara kebetulan ia bertemu dengan Jun-hee. Saat dibawa pulang ke rumah keluarga Goo, pertahanan Jan-di akhirnya runtuh.

Bukan cuma Jun-hee, pasangan Ga-eul dan Yi-jung juga penasaran dengan perubahan sifat Jun-pyo yang begitu drastis. Untuk memastikan kecurigaannya, Yi-jung meminta Ga-eul mengajak Jan-di untuk datang ke pesta ultah Jun-pyo. Siapa sangka, Jan-di ternyata juga mendapat undangan….dari Nyonya Kang.

Sempat merasa kalau ia seharusnya tidak muncul, Jan-di malah ‘ditodong’ Nyonya Kang untuk tampil memainkan piano sambil bernyanyi untuk Jun-pyo. Untungnya, penampilan gadis itu tidak mengecewakan. Sempat sedikit kecewa karena gagal menjatuhkan mental Jan-di, Nyonya Kang ternyata masih punya satu kejutan lagi.

Rupanya, Nyonya Kang berniat mengumumkan pertunangan Jun-pyo dengan Jae-kyung. Sadar kalau ibunya mulai berulah, Jun-pyo meminta Jan-di mengikutinya. Pemuda itu tidak sadar, yang ditariknya justru bukanlah Jan-di melainkan Jae-kyung.

Kesalahpahaman itu kontan membuat Jan-di makin terpuruk, sementara Jun-pyo baru sadar kalau dirinya telah menarik gadis yang salah saat berada ditengah taman. Tidak terima dengan perlakuan sang pewaris Shinhwa, Jae-kyung langsung melompat ke punggung Jun-pyo sambil mengigit telinga pria itu.

Dalam perjalanan pulang dengan taksi, Jan-di berpura-pura tegar sambil mengatakan ke Ji-hoo kalau dirinya tidak perduli dengan Jun-pyo. Sadar kalau yang dikatakan gadis itu bukanlah kebenaran, Ji-hoo membela Jun-pyo sambil menyebut sahabat baiknya itu pasti tidak tahu apa-apa.

Sinopsis Boys Before Flowers Korean Drama Episode 16

Dikutip dari http://www.indosiar.com/sinopsis/81411/boys-before-flowers-episode-16 [online 27 Juli 2009] — Tersenyum karena tahu alasan sahabatnya datang, Ji-hoo langsung menceritakan keadaan Jan-di yang baik-baik saja. Meski sempat berpura-pura tidak mau tahu, raut wajah Jun-pyo berubah saat melihat boneka buatan Jan-di yang semula hendak diberikan pada dirinya.

Paginya di sekolah, Jan-di dikejutkan oleh kemunculan Jae-kyung. Rupanya gadis itu bakal mengikuti kuliah di universitas Shinhwa, dan dengan penuh semangat berharap bisa bersahabat baik. Berusaha untuk tetap bersikap sopan, raut wajah Jan-di berubah saat Jae-kyung mengatakan ada disana untuk menemui seseorang.

Apa yang terjadi berikutnya sangat mengejutkan. Melihat Jun-pyo mendekat bersama rekan-rekan F4nya, Jae-kyung langsung memiting leher pria itu sambil memanggilnya dengan sapaan tunangan. Tidak perduli meski sempat diomeli, Jae-kyung menunjuknya sambil menyebut bahwa ia bakal menaklukkan Jun-pyo.

Niat Jae-kyung untuk bersahabat dengan Jan-di tidak main-main, ia bahkan mendatangi tempat gadis itu dan Ga-eul bekerja sambil setengah memaksa ingin ikut serta. Tidak cuma itu, ia juga terus bertanya tentang diri Jun-pyo ke Jan-di.

Rupanya meski tahu hubungan Jan-di dan Jun-pyo, ia tidak sadar kalau keduanya lebih dari sekedar teman. Dengan wajah sumrigah, Jae-kyung memproklamirkan Jan-di sebagai gurunya dalam urusan berkencan dan menaklukkan Jun-pyo. Meski sebal, belakangan Ga-eul mengakui kalau ia mengerti perasaan Jan-di yang sulit membenci Ga-eul.

Berita tentang Jun-pyo terdengar oleh keluarga Jan-di, yang juga dikejutkan oleh kehadiran tamu tak diundang : Jae-kyung. Tidak sadar siapa gadis itu sebenarnya, ayah dan ibu Jun-pyo mengijinkan Jae-kyung menginap dan bahkan meminjamkan piyama yang pernah dipakai Jun-pyo. Menjelang tidur, Jae-kyung tak henti-hentinya membicarakan Jun-pyo.

Di kampus, Jun-pyo terus mengikuti Jan-di sambil berusaha menjelaskan kalau pertunangannya dengan Jae-kyung adalah ulah Nyonya Kang. Namun, Jan-di yang tidak mau mendengar penjelasan mempercepat langkahnya dan saat bertemu Ji-hoo, meminta supaya pemuda itu mau memboncenginya.

Apes bagi mereka, adegan itu terlihat oleh Jae-kyung, yang kontan mengira Ji-hoo adalah pria yang disukai oleh Jan-di. Melihat perkembangan keadaan yang semakin rumit, Yi-jung dan Woo-bin bertekad membantu untuk memisahkan Jun-pyo dari Jae-kyung. Siapa sangka, strategi keduanya malah jadi senjata makan tuan.

Strategi terakhir adalah melupakan Jae-kyung serta memfokuskan perhatian pada pasangan Jun-pyo dan Jan-di. Strateginya adalah dengan meminta Ga-eul menelepon Jan-di dan mengaku kalau dirinya diajak kencan oleh Yi-jung. Tahu akan sifat playboy personil F4 yang satu ini, Jan-di dengan panik meminta bantuan Jun-pyo.

Sempat terjadi sejumlah peristiwa lucu, Jun-pyo sempat tidak percaya kalau Yi-jung menyukai gadis sederhana seperti Ga-eul. Namun, Jan-di semakin panik saat Woo-bin mengatakan bahwa Ga-eul adalah tipe idaman Yi-jung.

Penguntitan berlangsung hingga malam hari, Jun-pyo dan Jan-di tidak sadar kalau mereka dijebak. Tidak sengaja berpelukan, Yi-jung tersenyum melihat kedekatan Jun-pyo dan Jan-di serta mengeluarkan trik terakhirnya : kembang api. Seolah masih belum cukup, Jun-pyo dan Jan-di sengaja menyewa kamar tepat di sebelah kamar Yi-jung dan Ga-eul.

Berada didalam satu kamar, keadaan sempat kaku saat Jan-di mengucapkan selamat ultah pada Jun-pyo. Tidak tahan dengan ucapan pria itu, Jan-di memutuskan untuk keluar kamar. Siapa sangka, di koridor ia malah bertemu Nyonya Kang. Sambil memaki-maki gadis malang itu, Nyonya Kang nyaris saja menampar Jan-di kalau Jun-pyo tidak muncul dan menahan tangan sang ibu.

Melihat putranya ada disana, Nyonya Kang langsung menyuruh anak buahnya untuk menyeret Jun-pyo pergi dari lokasi itu. Sebelum ditarik paksa, Jun-pyo masih sempat mengirim SMS pada Ji-hoo untuk meminta tolong sang sahabat dekat supaya mau menjaga Jan-di. Sayang saat Ji-hoo tiba, Jan-di sudah tidak ada di hotel.

Ji-hoo nampaknya benar-benar telah mengenal Jan-di, ia langsung menyusul gadis itu di klinik. Dugaannya benar, Jan-di tengah membersihkan klinik dengan wajah muram. Terus melihat aksi kekasih Jun-pyo itu, Ji-hoo langsung menyodorkan bahunya saat Jan-di menangis tersedu-sedu.

Kuatir kalau Jan-di bakal dicelakai, Jun-pyo yang terus mendapat pengawasan ketat dari sang ibu memutuskan untuk mengacuhkan Jan-di saat di kampus. Siapa sangka, masalah besar kembali menimpa keluarga Geum : rumah mereka beserta seisi barang-barangnya bakal disita.

Sinopsis Boys Before Flowers Korean Drama Episode 17

Sinopsis BBF episode 17 — dikutip dari tabloid ASIAN PLUS edisi 335 [online : Jumat, 21 Agustus 2009] — Geum Jan Di dibantu Yoon Ji Hoo membersihkan kaca-kaca gedung. Karena keletihan, Jan Di pingsan di kamar mandi. Saat beristirahat di rumah Ji Hoo, Goo Jun Pyo tidak sengaja melihat mereka berdua dan urung menyapa Ji Hoo. Esok harinya, di balkon sekolah Jan Di dan Ji Hoo melihat Jun Pyo mencium Ha Jae Kyung. Ji Hoo menghibur Jan Di dan mengajaknya makan bersama. Di restoran, mereka bertemu lagi dengan Jun Pyo-Jae Kyung. Jae Kyung memenangkan lomba makan ramen dan mendapat hadiah kupon makan yang diberikan pada Jan Di. Dia juga mengajak Jun Pyo, Ji Hoo, dan Jan Di berlibur bersama.

Di hotel, Jae Kyung menunjukkan cincinnya pada Jan Di. Jan Di kehilangan kalung bintang-bulan yang pernah diberikan Jun Pyo. Jan Di tidak bisa berenang karena tangannya sudah tidak bisa digunakan untuk berenang. Di luar dugaan, Jun Pyo datang menolongnya. Sementara itu, So Yi Jung mengalami konflik batin dengan ayah dan kakak laki-lakinya. Kembali ke Jan Di, di kolam renang hotel dia tidak sengaja melihat Jae Kyung dan Jun Pyo renang bersama. Jae Kyung bahkan memeluk Jun Pyo dari belakang. Jan Di tidak tahu jika itu hanya kesalahpahaman belaka.

Sinopsis Boys Before Flowers Korean Drama Episode 18

Geum Jan Di melihat Han Jae Kyung yang saat itu berpakaian renang sedang memeluk Gu Jun Pyo. Geum Jan Di yang tak ingin mengganggu mereka bermesraan memilih untuk pergi. Padahal apa yang disaksikan barusan bukan seperti apa yang di benak Jan Di. Saat itu Jun Pyo malah mengaku yang sebenarnya pada Han Jae Kyung bahwa ia mencintai wanita lain. Jun Pyo menanyakan pada Han Jae Kyung apa ia ga penasaran dengan wanita yang disukai Jun Pyo. Han Jae Kyung yang sudah mencurigai adanya hubungan antara Jun Pyo-Jan Di, mengelak – ia tak mau kalau yang keluar dari mulut Jun Pyo tak lain adalah Geum Jan Di. Jae Kyung bergegas pergi meninggalkan Jun Pyo di kolam renang. Jae Kyung yang tengah bersedih melampiaskannya dengan makan es krim sebanyak-banyaknya. Sementara Gu Jun Pyo lebih memilih meningggalkan hotel saat itu juga. Geum Jan Di yang tengah bersedih lagi-lagi alarm penolongnya menghantarkan Ji Hoo padanya. Ji Hoo menghibur Jan Di dengan petikan gitar yang indah dan membuat Jan Di senang. Setelah liburan itu, Han Jae Kyung kembali ke kehidupan yang seolah-olah tak terjadi apa-apa. Ia tetap bersikap berpura-pura tidak tahu kalau cinta Gu Jun Pyo hanya untuk Geum Jan Di seorang. Pagi-pagi sekali, ia mendatangi kediaman Gu membawakan sarapan untuk Jun Pyo. Selain itu, ia juga menunjukkan cincin

 

Lee Min Jung sebagai Han Jae Kyung (putri CEO Grup JK, tunangan Jun Pyo)

Han Jae Kyung dan Gu Jun Pyo dalam Kolam Renang (Episode 18)
Han Jae Kyung dan Gu Jun Pyo dalam Kolam Renang (Episode 18)

Dikutip dari http://www.indosiar.com/sinopsis/81525/boys-before-flowers-episode-18 [online 3 Agustus 2009] — Jun-pyo berbicara dengan nada sopan saat menolak cinta Jae-kyung. Dengan tegas, ia mengiyakan saat gadis itu menebak kalau Jun-pyo telah menyukai orang lain. Reaksi Jae-kyung yang terkenal ceplas-ceplos cukup mengejutkan : ia berusaha menghindar dari kenyataan.

Adegan saat Jae-kyung memeluk Jun-pyo terlihat oleh Jan-di, yang dengan terpukul memutuskan untuk melangkah pergi. Duduk dalam kesendirian, sosok Jan-di terlihat oleh Ji-hoo. Seolah sudah mengerti apa yang dirasakan gadis itu, dengan lembut Ji-hoo meraih telapak tangan Jan-di dan menasehatinya. Untuk menghibur, Ji-hoo memetik gitar sambil memainkan lagu.

Di kamar hotel, Jae-kyung melampiaskan kesedihannya dengan melahap es krim. Ia mulai bisa menebak ada apa antara Jan-di dan Jun-pyo lewat pertemuan pertamanya dengan Jan-di yang ketika itu mengaku sedang mencari kekasihnya. Diam-diam, Jae-kyung mulai membandingkan antara cincin yang hendak diberikannya pada Jun-pyo dengan kalung Jan-di.

Di tengah kekisruhan cinta segitiga antara Jan-di, Jun-pyo dan Jae-kyung, masalah juga tengah dihadapi oleh Woo-bin, yang diam-diam merasa minder karena berasal dari keluarga gangster. Saat pria itu sadar, giliran Yi-jung yang mabuk hingga akhirnya dipukuli dan mengalami cedera tangan yang cukup parah.

Setelah berpikir semalaman, Jae-kyung bertekad untuk memenangkan hati Jun-pyo dengan segala cara. Setelah sempat mengecoh Jan-di, yang datang bersama Ji-hoo, gadis itu membuat Jun-pyo tidak nyaman karena dengan seenaknya memerintah para pelayan di rumah keluarga Goo.

Sempat ragu-ragu saat diminta menyematkan cincin ke jari Jae-kyung, Jun-pyo tiba-tiba tersadar saat melihat ukiran di cincin tersebut. Dengan pelan, cincin tersebut kembali ditaruh di kotaknya dan Jun-pyo meminta ijin untuk pergi meninggalkan Jae-kyung.

Mendatangi Yi-jung yang sedang dalam keadaan putus asa karena pergelangan tangannya patah, raut wajah Jun-pyo langsung berubah saat sang sahabat mengisahkan tentang Jan-di yang harus berhenti berenang karena cedera yang menimpa.

Meski sempat dititipi Nyonya Kang untuk mengawasi Jun-pyo, diam-diam Tuan Jung tetap mengikuti perkembangan Jan-di dan memberitahu sang majikan dimana gadis itu berada. Saat bertemu gadis yang dicintainya dan sang adik Kang-san, Jun-pyo beralasan kalau dirinya juga tinggal di apartemen yang sama sebagai bagian dari ujian sebelum menjadi penerus Shinhwa.

Berkat nasehat Eun-jae, Ga-eul memberanikan diri untuk mengakui perasaannya pada Yi-jung. Sempat terkejut, playboy kelas kakap itu mampu menutupi perasaannya dengan menyebut tiga aturannya dalam berkencan. Dengan sedih, Ga-eul melangkah pergi tanpa sadar kalau dibelakangnya, Yi-jung menatap dengan penuh penyesalan.

Beralasan kalau dirinya terlalu banyak membeli makanan, Jun-pyo akhirnya menghabiskan makan malamnya bersama Jan-di dan Kang-san. Tinggal bersebelahan ternyata sempat membuat Jan-di terganggu. Malamnya, tiba-tiba Jun-pyo berteriak histeris akibat seekor kecoak yang muncul disana.

Sempat menemani Jun-pyo, yang begitu ketakutan, hingga pemuda itu tertidur, Jan-di mendapat kunjungan mendadak dari Jae-kyung (yang tidak sadar kalau Jun-pyo ada di apartemen sebelah).

Tidak ingin sang ibu mengetahui kepergiannya, Jun-pyo buru-buru mengemasi barang-barangnya. Namun, rencananya buyar oleh kemunculan Jae-kyung, yang tiba-tiba langsung merebahkan tubuhnya di tempat tidur sang pewaris Shinhwa.

Jan di dan Ji Hoo saat melihat pameran kesenian
Jan di dan Ji Hoo saat melihat pameran kesenian
Jan di dan Ji Hoo
Jan di dan Ji Hoo

Sinopsis Boys Before Flowers Korean Drama Episode 19

Gu Jun Pyo dan Ha Jae Kyung sedang maen game

Jae Kyung datang ke rumah Joon Pyo. Ia mengajak Joon Pyo tanding game, dengan syarat siapa yang kalah harus mengikuti apa yang diperintah oleh si pemenang. Ternyata yang menang adalah Jae Kyung.

Jae Kyung mengajak Jun Pyo belanja di supermarket

Jae Kyung mengajak Jun Pyo belanja di supermarket

Sementara itu, Yi Jung yang masih stres berat akan keadaan orang tuanya. Ia lalu mengajak Ga Eul pergi kencan. Ia membawa Ga Eul ke diskotik. Sifat buruk Yi Jung pun muncul. Menggoda dan berkumpul dengan para wanita-wanita. Meski begitu, Ga Eul masih tetap bertahan.

Kemudian, Yi Jung membawa Ga Eul bertemu dengan ayahnya. Tujuannya adalah untuk memperkenalkan Ga Eul kepada ayahnya dan mengatakan bahwa Ga Eul adalah gadis muda yang sangat cocok dengan ayahnya yang sering gonta-ganti gadis muda di saat itu ibunya sedang sakit. Karena tidak tahan akan kelakukan Yi Jung, Ga Eul menyiramkan air di kepala Yi Jung dan mengucapkan pamit pulang pada ayah Yi Jung. Ayah Yi Jung hanya melihat ke arah Yi Jung dan mengatakan sikap Yi Jung yang sudah sangat keterlaluan.

Setelah pulang dari museum, Ji Hoo mengantar Jan Di pergi ke tempat kerja baru Jan Di. Jan Di menyuruh Ji Hoo masuk. Keitka Ji Hoo masuk, ia melihat ke salah satu ruangan, dan ketika ia melihat sebuah foto, dari dekat ia melihat foto itu adalah foto keluarganya. dan sebuah foto lagi tergambar ia sewaktu kecil bermain biola. Dan tidak salah lagi, pemilik tempat Jan Di bekerja adalah kakeknya, setelah ada bukti sebuah ransel untuk menyimpan alat pancing berada di ruangan itu. Ji Hoo langsung pergi. Saat itu hujan lebat. Jan Di pergi mencarinya. Ji Hoo pun jatuh sakit. Jan Di segera menolongnya. Dan ketika sampai di rumah, Jan Di merawat Ji Hoo yang saat itu sedang demam.

Haripun berlalu, Ga Eul bersama ketiga anggota F4 (tanpa Joon Pyo) berencana untuk memperbaiki rumah Jan Di menjadi bagus. Saat Jan Di bersama adiknya tiba dirumahnya, ia kaget akan perubahan tempat ia tinggal menjadi lebih indah dan bagus.

Sementara itu, Jae Kyung mengajak Joon Pyo untuk pergi kerumah Jan Di. Tanpa mereka tahu, bahwa disana sudah ada ketiga teman Joon Pyo bersama Ga Eul berkumpul. Akhirnya, merekapun berkumpul dan makan bersama.

Seusai makan malam dan melewati permainan bersama teman-temannya, Joon Pyo mengnatar Jae kyung pulang. Jae Kyung bertanya pada Joon Pyo, apakah ia harus memilih cinta atau persahabatan. Joon Pyo hanya diam dan pergi meninggalkannya.

Keesokan harinya, rumah Jan Di di gusur (dirobohkan). Mulanya, Jan Di tidak tahu mengapa rumahnya di gusur. Ternyata ujung-ujungnya ulah dari ibu Joon Pyo. Dengan terpaksa, Jan Di memulangkan adiknya ke kampung orang tuanya tinggal sekarang.

Ketika adiknya masuk kereta, adiknya mengatakan bahwa Joon Pyo masih mencintai Jan Di meski ia selalu bersama Jae Kyung. Ini karena, sebelum Jan Di pulang ke rumah, adiknya bercerita berdua dengan Joon Pyo.

Credit to / Terima kasih kepada:

F3 = F4 minus Gu Jun Pyo

Sinopsis BBF Boys Before Flowers Episode 1-10


Beri vote 5 bintang untuk sinopsis boys before flowers http://wp.me/pevle-379

Label Rating : Remaja (R), Bimbingan Orang Tua (BO)

 

Boys Before Flowers Tayang Lagi!!!

 

Mulai 22 November 2010

 

Senin sampai Jumat pukul 16:30 WIB

 

Serial ini perdana tayang di Indosiar Mulai Senin, 1 Juni 2009 Setiap Senin – Selasa pukul 22:00 WIB. Direrun untuk pertama kalinya mulai 27 Juli 2010 Setiap Senin – Jumat pukul 15:30 WIB. Direrun untuk kedua kalinya mulai  11 Desember 2009 Setiap Senin – Jumat pukul 15:30 WIB. Diputarulang untuk ketiga kalinya mulai 21 Juni 2010 Setiap Senin – Jumat pukul 15:00 WIB dan mendapat rating dan share yang bagus. Dan sekarang direrun untuk keempat kalinya mulai Senin, 15 November 2010 pukul 15:30 WIB dan mulai episode 6 per 22 November tayang Senin-Jumat pukul 16:30 WIB. Total lima kali diputar.

Kutipan Postingan 29 Juli 2009

Inilah Undakannya!

Peringkat Votes % Acara TV Favorit UMI 2009
1 10583 34% Boys Before Flowers
2 3225 10% Hot Shot Drama
3 3191 10% Kepompong
4 2867 9% Devil Beside You
5 2714 9% My Lovely Sam Soon
6 1757 6% The Master
7 1541 5% Happy Song
8 1501 5% Melati Untuk Marvel
9 1359 4% Inayah
10 954 3% Cinta & Anugerah
11 861 3% Terlanjur Cinta
12 380 1% Marichuy
Total 30933 (100%)

Dari hasil polling di atas, jelas bahwa serial BBF yang lagi happening saat ini, paling diminati BLOGVOTERS™.

Maka, pada hari ini Rabu, 29 Juli 2009, BLOGVOTERS™ menganugerahi

Boys Before Flowers
sebagai
Acara TV Terfavorit UMI 2009

Inilah Rating Program Televisi Boys Before Flowers yang tayang di Indosiar per 1 Juni 2009 Senin-Selasa, pkl. 22.xx WIB dan rerun per 27 Juli 2009 Senin-Jumat, pkl. 15.30 WIB oleh Ariana AGB Nielsen Indonesia dengan pasar di 10 kota besar : Jakarta, Surabaya, Bandung, Medan, Semarang, Makassar, Yogyakarta, Palembang, Denpasar dan Banjarmasin.

Tanggal Episode TV Rating Share Program
1 Jun X9  

27 Jul X9

1  

1 rerun

2.1 (32nd)  

1.5 (46th)

11.0% 

14.2%

2 Jun X9  

28 Jul X9

2  

2(R)

1.9  

1.9 (29th)

9.8%  

17.9%

8 Jun X9 

29 Jul X9

3(R)

2.2  

1.8 (35th)

14.0% 

17.5%

9 Jun X9 

30 Jul X9

4(R)

2.4  

2.0 (27th)

14.1% 

18.6%

15 Jun X9 

31 Jul X9

5AB(R)

2.3  

1.7 (44th)

12.6% 

16.6%

3 Aug X9 

16 Juni X9

5C-6AB(R) 

6

1.9 (31st)  

2.5

18.4%  

14.4%

4 Aug X9 

22 Jun X9

6C-7AB(R) 

7

2.2 (29th)  

2.3 (22nd)

18.5% 

14.2% (3rd)

5 Aug X9 

23 Jun X9

7C-8AB(R) 

8

2.3 (21st)  

2.9 (14th)

19.7% (1st) 

18.4% (2nd)

29 Jun X9 

6 Aug X9

7 Aug X9

8C-9AB(R)

9C-10A(R)

2.2 (31st)  

1.7 (38th)

1.6

14.4% (4th) 

16.6%

15.9%

30 Jun X9 

10 Aug X9

11 Aug X9

12 Aug X9

10 

10AB(R)

10C-11A(R)

11BC(R)

2.5 (26th)  

1.6 (46th)

1.8 (36th)

2.1 (28th)

17.2% (3rd) 

15.6%

17.9%

19.3%

6 Jul X9 11 2.1 (33th) 14.5% (3rd)
7 Jul X9 

13 Jul X9

12 A 

12 B

2.1 (32nd) 

1.8 (37th)

11.8% (4th)  

15.5% (4th)

14 Jul X9 13 2.0 (32nd) 14.4% (4th)
20 Jul X9 14 1.5 (65th)
10.8% (4th)
21 Jul X9 15 1.8 (35th) 12.8% (4th)
27 Jul X9 16 1.7 (33th) 14.2% (3th)
28 Jul X9 17 1.7 (41th) 12.8%
3 Aug X9 18 1.6 (45th) 12.8%
4 Aug X9 19 2.3 (27th) 17.6%
10 Aug X9 20 1.7 (40th) 12.9%
11 Aug X9 21 1.6 (44th) 13.5%
13 Aug X9 12A(R) 2.0 (31st) 18.4%
14 Aug X9 12B(R) 1.7 (36th) 17.3%
17 Aug X9 22 1.6 (42th) 13.4%
17 Aug X9 12C-13A(R) 1.3 (61st) 13.1%
18 Aug X9 23
2.1(28th) 16.1%
18 Aug X9 13BC-14A(R) 2.0 (29th) 18.7%
19 Aug X9 14BC-15A(R) 2.2 (22nd) 21.2%
20 Aug X9 15BC(R) 2.4 (18th) 22.8%
21 Aug X9 16-17A(R) 2.5 (19th) 23.3%
24 Aug X9 17B(R) 1.3 (72nd) 10.9%
25 Aug X9 17C(R) 1.6 (59th) 14.2%
25 Aug X9 24 2.0 (42nd) 14.3%
26 Aug X9 17D-18A(R) 1.5 (64th) 13.4%
31 Aug X9 (R) 1.9 (44th) 18.0%
31 Aug X9 25 2.4 (26th) 20.1%
Mega Drama Asia Boys Before Flowers Mulai Menemui Penonton Perdana 1 Juni 2009 pkl. 21.30 WIb di Indosiar

Mega Drama Asia Boys Before Flowers Mulai Menemui Penonton Perdana 1 Juni 2009 pkl. 21.30 WIB di Indosiar

Boys Before Flowers : Bilamana Demam Meteor Garden versi Korea Melanda Indonesia? Para penggemar drama Asia di Indonesia dapat dipastikan telah mengenal serial drama populer asal Taiwan, apalagi kalau bukan “Meteor Garden”. Masih segar ingatan kita bahwa serial drama tersebut yang menyuguhkan kisah cinta seorang gadis miskin bernama San Chai (Barbie Hsu) dengan Dao Ming She (Jerry Yan). Lika-liku kisah San Chai dengan Dao Ming She yang harus melalui jalan terjal ternyata mampu membuat fenomena menggemparkan di Indonesia karena tidak terduga mampu membuat euforia drama Asia di kalangan pemirsa televisi Indonesia. Serial drama Meteor Garden yang ditayangkan di Indosiar pada tahun 2002 itu datang pada saat tepat karena saat itu para pemirsa televisi Indonesia sudah mulai jenuh disuguhi tayangan drama luar negeri dari belahan dunia Barat seperti halnya telenovela. Ditambah pula saat itu di SCTV sedang gencar-gencarnya trailer sinetron Siapa Takut Jatuh Cinta? (diperankan Leony, Indra L. Bruggmann, Roger Danuarta, Ijonk, Steve Emmanuel produksi Prima Entertainment yang kala itu milik Pak Leo Sutanto, sekarang bos SinemArt) yang mana Indosiar telah mencuri start duluan menayangkan MG dan kebetulan pemirsa yang menyaksikan Indosiar pada Senin pkl. 22.00 merasa ada kemiripan cerita dan karakter diantara keduanya. Timbullah rasa penasaran dan saling ngobrol sana-sini sehingga jumlah penonton Serial Meteor Garden bertambah, rating tinggi walau tak dipasang di primetime.

Kim Hyun Joong Pemain Mega Drama Boys Before Flowers

Kim Hyun Joong Pemain Mega Drama Boys Before Flowers Pemeran Ji-hoo

Para pemirsa Indonesia terutama para kaum muda yang sebenarnya sudah lama menikmati produk-produk sinema Asia di Indosiar seperti serial kungfu atau film aksi laga Hong Kong dan Jepang namun seperti baru menemukan oase dari kedahagaan akan tayangan drama Asia yang menyajikan kisah cinta romantis, persahabatan dan perjuangan meraih cita-cita di kota metropolitan Asia. Selain kisah yang mengena di hati, juga karena dari sisi budaya yang disuguhkan drama Asia tersebut lebih dekat dengan budaya Indonesia jika dibandingkan dengan budaya modernitas dan kemajuan teknologi secara masif melalui produk tayangan dunia Barat sehingga lebih mudah diterima. Selain itu, fenomena baru ini juga memperlihatkan bahwa pemirsa televisi Indonesia lebih mudah merasakan pengalaman atas misalnya bagaimana modernitas dan ide kemajuan itu dirasakan sendiri oleh orang Asia, baik melalui cerita orang Asia yang tinggal di negeri-negeri Barat atau mereka yang tinggal di negara-negara Asia yang lebih maju. Dengan kata lain, Asia yang mengkonsumsi Asia sendiri.

Seperti yang dikatakan oleh Rob Wilson dalam bukunya “Korean cinema on the road to globalization: tracking global/local dynamics, or why I’m Kwon-Taek is not Ang Lee” pada tahun 2001 bahwa Asia adalah juga pengirim pesan kebudayaan (a sending culture), yang dalam kasus ini lebih diperhatikan daripada Amerika Serikat atau negara Barat lain.

Nah, pada saat televisi-televisi lain di Indonesia lebih sibuk berlomba-lomba menyajikan tayangan dari dunia Barat, Indosiar telah membaca arah perubahan selera pemirsa Indonesia terutama di kalangan kaum muda. Tidak heran jika serial Meteor Garden di Indosiar pun meledak dan kemudian disusul dengan serial drama dari Korea Selatan yaitu “Endless Love” yang dibintangi Song Hye Kyo dan Song Seung Hun pada tahun sama.

Tayangan drama Korea yang mengharubiru hati tersebut di Indosiar itu menimbulkan fenomena tersendiri karena mampu membuat para pemirsa Indonesia menjadi gandrung akan segala hal yang berbau Korea, tidak hanya serial drama saja, juga film-film Korea dan para bintang Korea Selatan yang sebelumnya masih asing, mendadak banyak dikenal dan disukai di Indonesia.

Melihat kesuksesan tayangan drama Asia seperti yang disebutkan di atas, Indosiar kemudian menyajikan banyak drama populer tidak hanya dari Taiwan dan Korea namun juga drama dari Jepang, yang populer dengan istilah dorama. Masih ingatkah Anda dengan dorama Jepang “Beautiful Life” yang dibintangi Takuya Kimura dan Takako Tokiwa di Indosiar pada tahun 2004.

Dengan banyaknya tayangan drama Asia oleh Indosiar sejak tahun 2002 itu itulah yang membuat pemirsa Indonesia begitu fasih membicarakan tentang Song Hye Kyo, Bae Young Jun, Kwon Sang Woo, Takuya Kimura, Kyoko Fukada, Barbie Hsu, F4, Rainie Yang, dan banyak lagi. Terlebih lagi popularitas drama Asia pun terdorong mengekornya para stasiun televisi lain untuk mengikuti jejak Indosiar dalam menayangkan serial drama Asia di layar kaca Indonesia.

Euforia drama Asia di Indonesia juga mendorong para penggemarnya ingin lebih jauh mengetahui segala hal tentang drama tersebut dan juga para artisnya. Tidak heran jika sejak popularitas Meteor Garden meledak, muncul banyak majalah atau tabloid hiburan yang memfokuskan pada seluk beluk drama Asia maupun para bintangnya.

Dalam hal ini, Indosiar patut berbangga karena mampu menjadi ‘trendsetter’ genre drama Asia di tidak hanya di layar kaca Indonesia, namun juga mampu membuat pemirsa drama Asia ingin mengetahui lebih jauh tentang drama tersebut beserta artisnya dalam berbagai bentuk media massa termasuk Internet.

Tidak hanya itu, Indosiar juga menfasilitasi kedatangan para artis drama Asia untuk berjumpa dengan para penggemarnya seperti F4 dan Barbie Hsu, Kwon Sang Woo, Rain dan banyak lainnya sehingga fenomena drama Asia tetap bertahan hingga sekarang. Pada akhir tahun 2005, Indosiar kembali membuat terobosan cukup berani karena menayangkan serial drama Asia dari Korea yang bertema sejarah, bukan drama bertema percintaan seperti biasanya. Apalagi kalau bukan serial “Jewel in The Palace”.

Pada awalnya serial drama sejarah berseting pada masa Dinasti Joseon awal abad ke-16 di Korea yang dibintangi Lee Young Ae tersebut diragukan mampu merebut hati pemirsa Indonesia karena temanya lebih “berat”, namun ternyata mampu meledak di pasaran.

Fenomena tersebut menyadarkan kita bahwa penggemar drama Asia tidak hanya suka mengkonsumsi kisah-kisah cinta belaka namun juga bisa menikmati kisah bertema lain seperti perjuangan seorang wanita bernama Jang Geum (Lee Young Ae) dari seorang koki Istana menjadi seorang tabib (dokter) yang pertama di kerajaan dinasti Joseon tersebut.

Kisah tersebut yang membawa pesan moral, sifat tidak putus asa, kebangkitan perempuan, kesederhanaan dan etika itu ternyata bisa disukai pemirsa layar kaca Indosiar, tidak hanya kaum wanita, namun juga hampir semua kalangan tidak peduli pria-wanita, tua-muda, miskin-kaya, ganteng-jelek.

Kim Bum as So Yi Jung f4 Korea

Kim Bum as So Yi Jung f4 Korea

Kini di tengah-tengah serbuan tayangan televisi yang berformat sinetron stripping, reality/variety show/kontes instant cari bakat, drama Asia tetap menempati hati para penggemar Indosiar.

Sebelum pada sinopsisnya, marilah kita mengenal nama-nama pemain drama yang berjudul 꽃보다 남자 / Kgotboda Namja/ Boys Before Flowers / Boys Over Flowers

  • Lee Min Ho sebagai Goo Joon Pyo
  • Kim Hyun Joong sebagai Yoon Ji Hoo
  • Kim Bum sebagai So Yi Jung
  • Kim Joon sebagai Song Woo Bin
  • Koo Hye Sun sebagai Geum Jan Di
  • Kim Hyun Joo sebagai Goo Joon Hee (Kakak perempuan Joon Pyo)
  • Lee Hye Young sebagai Kang Hee Soo (Ibu Joon Pyo)
  • Ahn Suk Hwan sebagai Geum Il Bong (Ayah Jan Di)
  • Im Ye Jin sebagai Na Gong Joo (Ibu Jan Di)
  • Park Ji Bin sebagai Geum Kang San (Adik laki-laki Jan Di)
  • Kim So Eun sebagai Chu Ga Eul (Teman Baik Jan Di)
  • Han Chae Young sebagai Min Seo Hyun (Teman Baik F4/ Mantan Pacar Ji Hoo)
  • Lee Min Jung sebagai Han Jae Kyung (putri CEO Grup JK, tunangan Jun Pyo)
  • Lee Si Young sebagai Oh Min Ji
  • Gook Ji Yun sebagai Choi Jin Hee / Ginger
  • Jang Ja Yun sebagai Park Sun Ja / Sunny
  • Min Young Won sebagai Lee Mi Sook / Miranda
  • Lee Jung Gil sebagai Yoon Seok Young (Kakek Ji Hoo)
  • Jung Ho Bin sebagai Jung Sang Rok (Kang Hee Soo’s Chief Secretary)
  • Jung Ui Chul sebagai Lee Min Ha / Min Jae Ha (model fesyen)
  • Kim Ki Bang sebagai Bom Chun Sik (boss Jan Di dan Ga Eul)
  • Im Ju Hwan sebagai So Il Hyun (Kakak Laki-Laki Yi Jung)
  • Park Soo Jin sebagai Cha Eun Jae (Cinta Pertama Yi Jung)
  • Hai Ming sebagai Ming (Teman Ji Hoo)
  • Kim Jong Jin sebagai So Hyun Sub (Ayah Yi Jung)
  • Lee Jung Joon sebagai Gong Soo Pyo (Pacar Ga Eul)
  • Lee Hae Woo sebagai pria yang memberi minum Jan di di ep. 4

SINOPSIS BOYS BEFORE FLOWERS EPISODE 1

dikutip dari Indosiar.com — Di Korea, Shinhwa merupakan salah satu grup perusahaan yang paling disegani. Tidak cuma bergerak di bidang bisnis, grup yang konon mendapat dukungan dari pemerintah tersebut juga memiliki sebuah sekolah yang begitu prestisius. Saking prestisiusnya, hanya anak-anak terpilih alias dari keluarga terpandang saja yang bisa masuk disana. Namun meski di luar terlihat begitu sempurna, dimana para lulusannya hampir pasti jadi orang terpandang, ada rahasia kelam dibalik sekolah Shinhwa. Orang luar pertama yang merasakan ketidakberesan itu adalah Geum Jan-di, anak sebuah pemilik laundry yang sehari-harinya bertugas mengambil atau mengantar pakaian milik anak-anak sekolah Shinhwa. Suatu hari tanpa sengaja, ia melihat salah seorang murid yang nekat hendak terjun dari atap gedung sekolah.Lewat sejumlah kejadian kocak, Jan-di akhirnya sukses menyelamatkan siswa malang itu. Keruan saja, aksinya menjadi bahan pembicaraan mulai di sejumlah forum internet hingga surat kabar. Imbasnya, citra sekolah Shinhwa menjadi terancam oleh kejadian yang terekspos luas itu.Untuk mengatasinya, pemimpin sekolah Shinhwa akhirnya mengambil keputusan yang cukup mencengangkan : memberikan beasiswa untuk Jan-di yang notabene berasal dari kalangan bawah. Bisa dibayangkan, bagaimana tercengang-cengangnya ayah-ibu dan adik gadis itu saat diberitahu langsung.Jan-di yang semula menolak keras akhirnya luluh oleh bujukan kedua orangtuanya, dan berjanji untuk menjauhi segala bentuk masalah. Di hari pertama bersekolah, ujian sudah datang dalam bentuk grup empat orang pemuda (terdiri dari putra-putra orang paling berpengaruh di Korea) yang menamakan diri mereka F4.
Kim Joon (Song Woo Bin, F4 Korea)

Kim Joon (Song Woo Bin, F4 Korea)

Sikap mereka yang begitu arogan, ditambah seluruh murid sekolah Shinhwa yang begitu menyembah keempatnya, membuat Jan-di jengkel sendiri dan melampiaskannya di sebuah sudut sekolah yang sepi. Apes baginya, ternyata disitu juga ada salah satu personil F4 Yoon Ji-hoo. Untung baginya, Ji-hoo begitu cuek dan dingin sehingga gadis itu malah berbalik simpati.

Satu-satunya teman yang tidak memandang Jan-di dengan sinis adalah Oh Min-ji, yang diam-diam memendam rasa kagum pada pentolan F4 Goo Jun-pyo. Bisa dibayangkan, bagaimana reaksi gadis itu saat Jun-pyo mempermalukan Min-ji akibat sebuah insiden kecil.

Niatnya yang semula hendak menjauhi keributan akhirnya berantakan oleh kejadian itu, bahkan Jan-di tanpa ragu-ragu memukul Jun-pyo. Bisa ditebak, semua itu menjadi awal dari penderitaan yang harus diterima Jan-di akibat aksi nekatnya itu. Apalagi, Jun-pyo (yang ternyata adalah anak pemilik grup Shinhwa) memiliki kekuasaan absolut atas murid-murid Shinhwa

================================

SINOPSIS BOYS BEFORE FLOWERS EPISODE 2

Tayang : Selasa, 2 Juni 2009 pkl. 21.30-23.00 WIB

Kim Hyun Joong Pemeran Yoon Ji Hoo dalam Mega Drama Asia Boys Before Flowers

Kim Hyun Joong Pemeran Yoon Ji Hoo dalam Mega Drama Asia Boys Before Flowers

Posisi Jan-di semakin tidak menguntungkan setelah tangan dan kakinya dipegang dengan erat oleh tiga siswa. Namun sebelum keadaan bertambah kacau, tiba-tiba muncul Ji-hoo yang dengan santainya malah menanyakan resep panekuk ke Jan-di yang terduduk di lantai dan tidak bisa bergerak. Melihat kehadiran Ji-hoo, tiga orang suruhan Jun-pyo akhirnya kabur setelah melihat sahabat bosnya itu bergeming. Simpati Jan-di terhadap Ji-hoo makin besar, dan secara tidak sengaja ia kembali bertemu pria itu, yang kedapatan sedang mengagumi poster model terkenal sekaligus alumnus Shinhwa bernama Min Seo-hyun, di malam hari. Cobaan bagi Jan-di setelah menerima nota merah dari F4 belum berakhir. Keesokan harinya, ia terkaget-kaget ketika mengetahui kalau digosipkan hamil di luar nikah. Tidak bisa mengendalikan amarahnya lagi, Jan-di langsung mendatangi Jun-pyo. Senyum kemenangan pria itu langsung berubah saat melihat Jan-di mengambil kuda-kuda…dan tiba-tiba menendangnya hingga terjatuh dengan jurus tendangan memutar.

Koo Hye Sun as Geum Jan Di Si Rumput Liar

Koo Hye Sun as Geum Jan Di Si Rumput Liar

Bukannya marah, Jun-pyo malah tersenyum dan dengan cepat mengambil kesimpulan (yang salah) bahwa Jan-di menaruh hati padanya. Sebaliknya, kejadian itu malah membuat Jan-di ketakutan kalau dirinya bakal dikerjai lebih berat lagi. Mengendap-ngendap saat hendak masuk ke sekolah, mendadak ia dikejar dan ditangkap oleh sekumpulan pria berpakaian parlente. Di dalam sebuah rumah mewah, Jan-di didandani habis-habisan dan setelah selesai, digiring ke dalam satu ruangan. Bisa dibayangkan bagaimana kagetnya Jan-di saat tahu siapa dalang semuanya : Jun-pyo. Dengan gayanya yang arogan, Jun-pyo mengatakan bisa memberikan Jan-di kemewahan bila bersedia menjadi kekasihnya. Dapat ditebak, Jan-di langsung sakit hati, langsung melepas semua pemberian Jun-pyo, dan pergi. Sempat bertemu Ji-hoo di perjalanan pulang, belakangan Jan-di baru tahu dari dua personil F4 yang lain (So Yi-jung dan Song Woo-bin) bahwa sang model terkenal Min Seo-hyun adalah wanita yang dicintai pria tersebut. Bisa ditebak, Jan-di yang sudah terlanjur menyukai Ji-hoo langsung patah hati dan yang menjadi sasaran kemarahan adalah Jun-pyo yang semula berusaha menghibur. Dasar nasib, Jan-di yang sedang bersama sahabat karibnya Chu Ga-eul kembali berpapasan dengan Jun-pyo di sebuah perairan (meski awalnya gadis itu tidak ikut berlibur bersama teman-teman sekelasnya). Tidak memperdulikan pria yang membuatnya sebal, Jan-di tidak bisa menolak saat Ji-hoo muncul dan menawarkannya untuk datang ke pesta penyambutan kembalinya Seo-hyun.

Apes bagi Jan-di, ia dibohongi oleh tiga teman sekelasnya Ginger-Sunny-Miranda (yang merupakan fans berat Jun-pyo) dan muncul di pesta dengan kostum Wonder Woman. Seolah belum cukup, ia juga dipermalukan disana oleh ketiganya.

Melihat kejadian tersebut, Jun-pyo berniat untuk menolong Jan-di. Namun, ia kalah cepat dengan Ji-hoo dan Seo-hyun, yang dengan tatapan dingin memarahi Ginger-Sunny-Miranda. Tidak cuma itu, ia juga meminta Ji-hoo untuk mengantar Jan-di kekamarnya.

Lee Min Ho Si Gu Jun Pyo

Lee Min Ho Si Goo Jun Pyo F4 Korea (Boys Before Flowers)

SINOPSIS BOYS BEFORE FLOWERS EPISODE 3

Atas desakan Seo-hyun, Ji-hoo akhirnya mengajak Jan-di berdansa. Bisa dibayangkan, bagaimana berbunga-bunganya gadis itu. Jun-pyo yang cemburu memutuskan untuk keluar mencari udara segar, dan di pinggir kolam renang melampiaskan kemarahannya.

Sikap Jun-pyo berubah saat melihat seekor serangga didekatnya, ia langsung histeris dan saat berusaha mengusir binatang itu, terjatuh ke dalam air. Malang bagi pemuda itu, ia tidak bisa berenang dan pelan-pelan tenggelam. Beruntung, kejadian tersebut dilihat oleh seorang siswa, dan dengan sigap Jan-di langsung terjun untuk menyelamatkan Jun-pyo.

Melihat tubuh sang musuh bebuyutan, dengan panik Jan-di memberikan pernapasan buatan. Mendadak mata Jun-pyo terbuka lebar dan bukannya bangkit, ia menarik bahu Jan-di untuk mengulangi yang dilakukan sebelumnya. Keruan saja Jan-di marah, ia langsung memukul Jun-pyo (yang dianggap tidak tahu diri) dan berjalan pergi sambil marah-marah.

Sejak kejadian itu, Jun-pyo terlihat sangat bahagia dan semakin getol mengerjai Jan-di. Saat sedang menunggui gadis itu di kolam renang, muncul tiga orang rekan sekelas (penggemar) yang menunjukkan rekaman Jan-di saat bersama Ji-hoo di taman, dan menyebut gadis itu sebagai orang yang mata duitan.

Diam-diam Jun-pyo dibakar cemburu, dan berusaha memaksa untuk berciuman saat bertemu Jan-di. Penolakan gadis itu membuat Jun-pyo mengurungkan niatnya, ia merasa Jan-di begitu benci terhadap dirinya, sehingga akhirnya ia memutuskan untuk berjalan pergi.

Kejadian tersebut membuat Jan-di sempat ketakutan ke sekolah, namun sebuah bingkisan berisi pakaian pesta mewah dari Seo-hyun membuatnya tidak bisa lari lagi. Datang ke pesta ultah sang model sendirian, ia langsung disambut oleh Yi-jung dan Woo-bin. Sempat berpapasan dengan Jun-pyo, yang menatap dengan dingin, Jan-di terus dipuji oleh dua personil F4 tersebut.

Tiba-tiba, Seo-hyun muncul digandeng Ji-hoo untuk meniup lilin kue ultah. Ia juga menyampaikan pengumuman penting yaitu bakal segera kembali ke Paris dan tidak akan pulang lagi ke Korea. Sontak, tiga personil F4 langsung paham kenapa Ji-hoo terlihat begitu muram beberapa hari belakangan, sementara mata Jan-di langsung berkaca-kaca.

Saat keduanya masuk kedalam kamar, Ji-hoo tidak tahan lagi dan langsung menumpahkan semua perasaannya pada Seo-hyun, yang hanya bisa meminta maaf. Saat keduanya berciuman, kejadian itu dilihat Jan-di. Apes bagi gadis itu, keberadaannya diketahui oleh Ji-hoo dan Seo-hyun, untung dari belakang Ju-pyo muncul dan berhasil mengalihkan perhatian.

Joon Pyo melingkarkan tangannya pada bahu Jan-di

Sambil berjalan menjauh, Jun-pyo melingkarkan tangannya ke bahu Jan-di.

Sambil berjalan menjauh, Jun-pyo melingkarkan tangannya ke bahu Jan-di. Menemani gadis malang itu di bar yang sepi, dengan caranya yang unik Jun-pyo berusaha menghibur Jan-di yang merasa dirinya tidak berharga. Ucapan itu sukses membuat keduanya deg-degan, dan memutuskan untuk sama-sama menenangkan diri sejenak. Saat kembali, Jun-pyo mendapati Jan-di sudah mabuk berat. Mengira dirinya bakal dicium, Jun-pyo dikejutkan oleh Jan-di yang mendadak ambruk dan muntah di pakaian mahal pria itu. Keesokan harinya saat bangun, Jan-di mendapati dirinya telah kembali berada dirumah Jun-pyo. Sempat hendak mengamuk, ia langsung berubah malu saat diingatkan akan kejadian malam sebelumnya.

Baru saja hendak pulang, Jan-di tertahan karena kepulangan Kang Hee-soo, presiden Shinhwa sekaligus ibu Jun-pyo. Panik saat tahu sang ibu bakal segera tiba, Jun-pyo langsung menelepon rekan-rekan F4-nya untuk meminta nasehat soal masalah Jan-di.

Sadar kalau latar belakang gadis itu bakal membuat Hee-soo mengamuk, F4 menyamarkan Jan-di dengan pakaian mahal dan mengenalkannya sebagai gadis dari keluarga terpandang. Tidak cuma itu, Jan-di dikenalkan sebagai maskot F4 yang baru. Sudah tentu, Hee-soo tidak percaya begitu saja dan meminta asistennya untuk mengecek latar belakang gadis itu.

Sempat diminta untuk memeragakan busana, siapa sangka penyamaran Jan-di sukses dan saat pulang, ia mendapat hadiah sebuah kacamata renang berharga mahal. Keesokan harinya di sekolah, Jan-di mendapat kunjungan dari Seo-hyun.

Meski hatinya pedih, Jan-di berusaha sekuat tenaga membujuk Seo-hyun untuk tidak pergi ke Paris demi Ji-hoo. Ia tidak sadar bahwa saat keduanya berbicara empat mata, ada Ji-hoo yang tanpa sengaja menguping pembicaraan mereka.

Selamat pagi chingu :-)

Salam sehat selalu ya, kenapa bilang selamat pagi, kan ini sudah malam? Ya, ini karena — kalian dah pasti pada ngantuk ‘kan menantikan drama favorit kalian ini, apalagi ditambah molornya jam tayang — makanya butuh sugesti, ini masih pagi bo… semangat untuk tetap setia mengikuti cerita BBF dari awal sampai akhir.

Mega Drama Asia Boys Before Flowers/ 꽃보다 남자 / Kgotboda Namja/ Hana Yori Dango ver. Korea yang semakin seru untuk diikuti. Bagiamana ceritanya?

Sinopsis BBF Episode 4

Tayang pada Selasa, 9 Juni 2009 pkl. 22.10

Dikutip dari Indosiar.com — Saat mengantar Soo-hyun ke bandara bersama F4, raut wajah Jan-di mulai berubah tidak enak ketika tahu kalau Ji-hoo tidak muncul. Sebelum pergi, Soo-hyun berbisik pada Jan-di supaya gadis itu bisa membuat Ji-hoo kembali tersenyum sepeninggal dirinya.

Setelah Soo-hyun naik pesawat, barulah Ji-hoo muncul sehingga Jan-di kesal. Namun, wajah Ji-hoo langsung berubah berseri-seri sambil menunjukkan tiket pesawat sambil menyebut kalau dirinya berencana untuk mengejar Soo-hyun. Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa keberaniannya muncul berkat Jan-di.

Sebelum pergi, Ji-hoo mengecup kening Jan-di (dan sukses membuat Jun-pyo cemberut). Selesai mengantar rekannya naik pesawat, Jun-pyo tinggal berdua dengan Jan-di dan berusaha untuk menyampaikan sesuatu pada gadis itu. Apes baginya, gemuruh pesawat membuat suaranya tidak terdengar.

Keruan saja wajah Jan-di kebingungan, sementara Jun-pyo tersenyum penuh kemenangan. Saat di sekolah, tanpa basa-basi pewaris perusahaan Shinhwa itu mengingatkan Jan-di akan janji kencan mereka. Didekat mereka, raut wajah Oh Min-ji sahabat Jan-di langsung berubah drastis.

Tidak memperdulikan ucapan Jun-pyo, Jan-di malah pergi berbelanja bersama sang ibu. Malamnya saat salju turun, ia mulai merasa bersalah dan memutuskan untuk mendatangi tempat ‘kencan’ mereka. Sesampai disana, ia terkejut melihat Jun-pyo masih disana sambil menggigil kedinginan.

Merasa bersalah, Jan-di membelikan Jun-pyo segelas kopi sambil naik ke puncak sebuah gedung. Kencan singkat mereka terpaksa diperpanjang setelah pintu tempat tersebut terkunci rapat. Terpaksa bermalam disana, Jan-di yang sempat mendorong Jun-pyo (saat merapat) terkejut mendapati tubuh pria itu begitu panas. Dengan telaten, Jan-di menyelimuti Jun-pyo dengan selimut.

Tanpa disadari, seseorang mengambil gambar saat Jan-di dan Jun-pyo keluar dari gedung. Sempat mengira kalau dirinya bakal dimarahi, Jan-di cuma bisa bengong saat mendapati kedua orangtuanya dirumah malah mensyukuri kejadian itu. Kejutan berikut terjadi di sekolah, Jan-di disebut telah menjadi pacar Jun-pyo diiringi dengan bukti foto mereka berdua.

Bukannya membantah, dengan wajah serius Jun-pyo membenarkan dan langsung melingkarkan tangannya di pundak Jan-di sambil membimbing gadis itu keluar dari aula. Kabar tersebut membuat Min-ji jatuh sakit, namun begitu dikunjungi Jan-di dan mendengar pengakuan sang sahabat soal keadaan yang sebenarnya, gadis itu langsung ceria lagi.

Kuatir melihat Jun-pyo, Yi-jung memutuskan untuk mencari tahu tentang Jan-di dari Ga-eul. Dengan kharismanya, Yi-jung berusaha mempengaruhi Ga-eul supaya menasehati Jan-di soal Jun-pyo. Siapa sangka, aksi tersebut malah membuat Ga-eul marah, dan aksi tersebut membuat Yi-jung yang playboy diam-diam terpesona dengan sahabat karib Jan-di itu.

Diajak ke sebuah klub malam oleh Mi-ji, Jan-di tidak sadarkan diri setelah diberi minum oleh seorang pria dan saat terbangun keesokan harinya, mendapati dirinya di sebuah kamar dengan pakaian minim dan tulisan di kaca.

Sempat waswas dan mulai memikirkan hal terburuk, di sekolah Jan-di jadi bulan-bulanan para siswa yang sebelumnya begitu baik (setelah tahu kalau ia kekasih Jun-pyo). Dengan mata terbelalak, Jan-di melihat foto dirinya dalam keadaan tidak sadarkan diri bersama seorang pria.

Usahanya untuk membantah sia-sia, apalagi ketika Jun-pyo, yang tampil beda dengan rambut lurus dan seragam sekolah, muncul.

Yi-jung dan Woo-bin memutuskan untuk mencari tahu apa yang terjadi dengan dibantu oleh Ga-eul

Yi-jung dan Woo-bin memutuskan untuk mencari tahu apa yang terjadi dengan dibantu oleh Ga-eul. Melihat Jun-pyo yang semula ceria berubah dingin, Yi-jung dan Woo-bin memutuskan untuk mencari tahu apa yang terjadi dengan dibantu oleh Ga-eul. Berkat cara mereka yang khas, Yi-jung dan Woo-bin sukses menangkap pria yang difoto bersama Jan-di. Sementara itu, Jun-pyo mendapat kunjungan dari Mi-ji, yang memberikannya kunci kamar dimana Jan-di kedapatan ‘berselingkuh’. Dengan wajah sedih, Mi-ji berusaha menghibur Jun-pyo sambil menyebut bahwa Jan-di tidak pantas untuk ditangisi. Ucapan itu justru malah membuat pria itu marah, dan sadar kalau perubahan sikap Mi-ji ada hubungannya dengan apa yang dialami Jan-di.

 

Episode 5 BBF : Ketika Jan Di dan F4 Berlibur Ke New Caledonia

Masih pada inget kan pada episode yang lalu, Jan-di diseka temen-temennya, saat ia melintas naik sepeda, anak-anak mengulurkan tali sehingga Jan-di terjatuh — bahkan sepeda kesayangannya dibakar sama anak-anak yang terlalu kesal sama Jan-di berkat menyebarnya gambarnya bersama lelaki tak dikenal itu. Jan-di dilempari telur dan lain-lain.

Perlakuan kasar para siswa Shinhwa ditambah sikap dingin Jun-pyo membuat Jan-di nyaris menyerah, ia sempat berharap akan muncul penolong (Ji-hoo) namun harapannya sia-sia. Mendadak dari belakang, muncul Jun-pyo yang langsung merangkul dan menggendongnya pergi.

Melihat sosok Jun-pyo, Jan-di cuma bisa menggerutu kecil sambil menyebut bahwa ia tidak melakukan seperti yang dikira pria itu. Namun dengan wajah kuatir sambil membopong Jan-di, Jun-pyo dengan suara pelan menyebut kalau dirinya percaya dengan gadis lugu itu.

Dirumahnya yang megah, Jun-pyo merawat luka Jan-di sambil memarahi gadis itu karena membiarkan dirinya jadi bulan-bulanan. Namun saat membersihkan wajah Jan-di, jantung Jun-pyo berdegup kencang. Untuk menutupinya, ia mendorong handuk dan menyuruh Jan-di membersihkan wajahnya sendiri.

Penyelidikan Yi-jung dan Woo-bin akhirnya membawa mereka ke dalang dari peristiwa yang menimpa Jan-di, yang ironisnya ternyata adalah Oh Min-ji sahabat dekat gadis itu. Di depan Jun-pyo, Min-ji akhirnya buka mulut tentang alasan melakukan semuanya.

Rupanya belasan tahun silam, Min-ji telah menyukai Jun-pyo dan bahkan sempat mengusir seekor serangga yang membuat bocah laki-laki itu takut. Namun saat melihat gambar Min-ji, Jun-pyo kecil langsung menginjak-injak buku gambarnya sambil menyebut kalau dirinya tidak sudi bila suatu hari mempunyai istri seperti Min-ji yang buruk rupa.

Ucapan itu rupanya benar-benar membekas di hati Min-ji, yang sampai mengurung diri di rumah dan belakangan pergi ke Jerman untuk melakukan beberapa kali operasi plastik untuk menyempurnakan wajahnya. Dengan wajah dingin, Jun-pyo menyebut bahwa meski wajahnya sudah dirombak, Min-ji masih seperti dulu.

Paginya saat bangun, Jan-di dikagetkan oleh para staf rumah tangga Jun-pyo yang siap melayani. Bahkan, kepala pelayan telah menyiapkan semua barang Jan-di yang rusak kecuali sepeda. Begitu melihat sepeda pengganti, Jan-di langsung sumrigah…sampai ia melihat harga barang itu.

Saat Jan-di menikmati sarapan di rumah mewah Jun-pyo, pria itu justru malah mengunjungi rumah Jan-di. Diiringi oleh pandangan gugup ayah-ibu dan adik gadis pujaannya, Jun-pyo mencicipi sarapan seperti yang umumnya dimakan orang kebanyakan dengan wajah serius.

Di sekolah, sikap para siswa-siswi Shinhwa terhadap Jan-di berubah drastis. Namun bukannya senang, Jan-di malah marah melihat kemunafikan mereka. Saat berpapasan dengan Min-ji, ia menampar gadis itu dua kali sebelum berjalan pergi.

Namun, Min-ji sadar kalau tamparan itu adalah bentuk perhatian Jan-di terhadap dirinya. Saat Jan-di kembali ke meja kelasnya, ia menemukan sebuah boneka domba bersuara Min-ji, yang isinya mengucapkan terima kasih pada gadis itu dan mengajaknya untuk suatu saat bertemu serta bersahabat lagi.

Di sekolah, Jun-pyo mengeluarkan pengumuman penting : Jan-di secara resmi telah menjadi kekasihnya dan barang siapa mengganggu gadis itu maka akan berurusan dengannya. Kejutan tidak cuma sampai disitu, Ji-hoo yang telah pulang dari Paris mendadak muncul.

Setelah resmi menjadi kekasih Jun-pyo, rumah Jan-di dibanjiri hadiah berupa barang elektronik dan peralatan rumah tangga. Tindakan tersebut nyatanya malah membuat Jan-di tersinggung, ia melabrak Jun-pyo dan mengingatkan pemuda itu supaya tidak mengulangi tindakan itu lagi.

Kemunculan Ji-hoo mulai membuat hati Jan-di resah, apalagi pemuda itu terlihat berbeda dari sebelum keberangkatannya ke Paris. Ia tidak lagi murung melainkan selalu dikelilingi gadis gadis, bahkan Ji-hoo tidak segan menggoda Jan-di.

Dengan caranya yang unik, Jun-pyo sukses memaksa Jan-di untuk berbelanja pakaian. Rupanya, sang pewaris Shinhwa ingin mengajak kekasihnya untuk berlibur bersama F4. Tidak ketinggalan, ia juga sukses mengajak Ga-eul (yang sempat kesal karena Yi-jung membohonginya dengan menyebut Jan-di terkena musibah).

Jan-di dan Ga Eul begitu terpesona melihat keindahan pemandangan New Caledonia sedang dan F4 bersikap biasa saja (udah sering hehe...)

Jan-di dan Ga Eul begitu terpesona melihat keindahan pemandangan New Caledonia sedang dan F4 bersikap biasa saja (udah sering hehe...)

Di pulau yang begitu indah, Jan-di terus terngiang-ngiang akan mimpinya bertemu seorang peramal yang memprediksi apa yang bakal dialaminya. Kekuatirannya makin menjadi saat Jun-pyo menarik tangannya ke sebuah tempat, sementara sahabatnya Ga-eul yang diharap bisa menemani malah asyik dengan Yi-jung.

SINOPSIS

Drama Asia (Korea)

Boys Before Flowers Episode 6

Tayang: 16-Jun-2009 21:30 WIB

 

Jan Di begitu menikmati suasana di New Caledonia

Jan Di begitu menikmati suasana di New Caledonia

Sambil tertawa karena siasatnya berhasil, Jun-pyo berlari ke arah air. Tidak mau kalah, Jan-di dengan wajah serius mengatakan kalau ada ular di kaki Jun-pyo. Reaksi pria itu ternyata tidak kalah seru, ia langsung melompat dan berlari menjauh sambil berteriak histeris.

Sambil berteriak histeris, Jun Pyo berlari ke arah air saat Jan Di bilang di kakinya ada ular

Sambil berteriak histeris, Jun Pyo berlari ke arah air saat Jan Di bilang di kakinya ada ular

Ketika keduanya kembali berkumpul dengan F4 dan Ga-eul di tepi pantai, Jan-di mengalami kram kaki dan mulai tenggelam. Kejadian itu nyaris saja lepas dari pengamatan semua orang kalau saja Ga-eul tidak menyadari ada sesuatu yang salah. Mendengar nama Jan-di, Jun-pyo langsung terbangun dari tidurnya.

Kim Bum sebagai Yi Jung

Kim Bum sebagai Yi Jung

Sayang saat berusaha menyelamatkan sang kekasih, Jun-pyo teringat trauma masa lalu akan air sehingga tidak mampu bergerak. Satu-satunya harapan adalah Ji-hoo, yang langsung berenang secepat kilat dan menyelamatkan Jan-di yang mulai tidak sadarkan diri karena tenggelam. Melihat kejadian itu, Jun-pyo hanya bisa marah pada dirinya sendiri. Merasa bersalah karena tidak mampu menyelamatkan Jan-di, Jun-pyo menjadi ekstra perhatian pada gadis itu (meski dengan caranya yang unik). Malamnya, ia mendatangi kamar Jan-di dan mengalungkan gelang di pergelangan kaki gadis itu. Dengan nada mengancam, Jun-pyo meminta Jan-di untuk tidak menghilangkan benda berharga tersebut. Sempat berniat untuk mengobrol dengan Ga-eul, Jan-di akhirnya berjalan ke tepi pantai dan bertemu Ji-hoo di sana. Saat kembali Jan-di berpapasan lagi dengan Jun-pyo dengan penuh perasaan bersalah. Ia tidak sadar kalau gelang kaki pemberian pria itu terjatuh di tepi pantai.

Melihat kalung kaki Jan-di hilang sementara kalung yang sama ada di pergelangan tangan Ji-hoo, Jun-pyo sempat berusaha menenangkan diri…sampai Ji-hoo sendiri yang menyerahkan sambil mengatakan bahwa benda itu milik Jan-di. Dalam keadaan terpukul, Jun-pyo kehilangan konsentrasi hingga hidungnya berdarah akibat terkena bola.

Dengan kemarahan yang sempat memuncak hingga berusaha membalap Ji-hoo dengan perahu kecil miliknya, belakangan Jun-pyo mulai tenang. Ia mengajak Jan-di naik helikopter dan menunjukkan sebuah bidang tanah berbentuk hati. Menyebut bahwa itu hanya ditunjukkan pada gadis yang dicintai, Jun-pyo tidak sadar kalau wajah Jan-di terlihat semakin resah.

Dari Woo-bin dan Yi-jung, Jan-di akhirnya tahu kenapa Ji-hoo berubah drastis : wanita yang dicintainya Seo-hyun telah bertunangan dengan pria kaya-raya. Mengacuhkan Jun-pyo yang telah menunggu, Jan-di menyusul Ji-hoo yang berada di pinggir pantai.

Dengan mata berkaca-kaca, Jan-di berusaha menghibur Ji-hoo yang wajahnya tetap tenang. Karena terbawa suasana, Ji-hoo mencium gadis itu. Apes bagi mereka, Jun-pyo melihat semuanya. Dengan marah, Jun-pyo memukul Ji-hoo dan semakin terluka karena Jan-di telah membohonginya. Setelah kembali dari pulau, Jan-di kembali teringat akan sejumlah kejadian yang telah dilaluinya bersama Jun-pyo, dan hanya bisa meminta maaf dalam hati. Ketika bertemu Ji-hoo keesokan harinya, ia meminta maaf pada pria itu atas semua yang terjadi. Begitu pula dengan Ji-hoo, yang sadar kalau tindakannya telah menyakiti Jan-di dan Jun-pyo.

Begitu jam makan siang dimulai, Jun-pyo mengumpulkan seluruh siswa Shinhwa dan menyampaikan pengumuman penting : Ji-hoo dikeluarkan sebagai anggota F4 dan bersama Jan-di bakal dikeluarkan dari sekolah dalam kurun waktu seminggu.

Berjanji bakal menyelesaikan semua masalah, Ji-hoo berpapasan dengan Yi-jung, yang menegurnya karena telah berusaha merebut Jan-di dari Jun-pyo. Padahal, boleh dibilang Yi-jung adalah anggota F4 yang paling memahami Ji-hoo. Woo-bin juga berusaha menenangkan Jun-pyo, namun ia malah balik diancam bakal mengalami nasib yang sama seperti Ji-hoo.

Sinopsis Boys Before Flowers Episode 7

Tayang : Senin, 22 Juni 2009 pkl. 21.30 WIB di Indosiar

Tidak mau menyerah begitu saja, Jan-di bergegas memacu sepedanya ke rumah mewah Jun-pyo dan sampai disana tak lama setelah mobil pria itu tiba. Namun dengan cepat Jun-pyo pindah ke kursi pengemudi dan sambil menjulurkan lidah untuk mengejek, memacu mobilnya keluar rumah.

Wajah Jan-di berubah putus asa, namun mendadak sebuah mobil sport berwarna putih berhenti didekatnya. Pengemudinya adalah seorang wanita cantik, yang langsung membukakan pintu dan menyuruh Jan-di masuk supaya mereka bisa mengejar Jun-pyo. Dalam keadaan bingung, Jan-di menurut.

Kejar-kejaran berakhir ketika mobil sport putih itu berhasil menghadang mobil Jun-pyo, dan si wanita cantik langsung turun sambil menodongkan pedang kendo ke arah pria itu sambil memarahinya yang telah bersikap tidak sopan pada wanita (dalam hal ini Jan-di). Rupanya, sang wanita adalah Gu Jun-hee yang tidak lain adalah kakak Jun-pyo.

Meski galak, Jun-pyo ternyata tidak berkutik saat berhadapan dengan sang kakak. Begitu sampai di rumah, Jun-pyo sengaja menolak untuk makan malam bersama (meski untuk itu ia harus menahan lapar) sehingga Jun-hee ‘hanya’ ditemani oleh Jan-di, Woo-bin, dan Yi-jung. Dari mereka, wanita itu akhirnya mendengar cerita tentang pertikaian sang adik dan Ji-hoo.

Setelah semuanya selesai, Jun-hee mengantar Jan-di pulang dan mengucapkan terima kasih karena gadis itu bisa membuka hati Jun-pyo sehingga lebih manusiawi. Di tempat lain, Ji-hoo mengajak Jun-pyo bertemu untuk menyelesaikan konflik. Namun bukannya tuntas, permusuhan keduanya malah semakin runcing ketika Ji-hoo meminta Jun-pyo menjauhi Jan-di.

Jun-pyo tidak main-main dengan ancamannya, ia mendatangi kepala sekolah Shinhwa serta mengintimidasi supaya Ji-hoo dan Jan-di dikeluarkan. Tiba-tiba, Jun-hee muncul dan menarik sang adik keluar sambil menjewer kupingnya. Setelah itu, ia mengajak para personil F4 lain dan Jan-di untuk ikut.

Begitu sampai dirumah, Jun-hee mengajukan proposal menarik : Jun-pyo dan Ji-hoo bisa menyelesaikan konflik mereka lewat acara adu ketangkasan di bidang olahraga, siapa yang menang bakal dipenuhi permintaannya. Jun-pyo berusaha protes, namun ia kalah suara karena semua mendukung Jun-hee.

Pertandingan pertama adalah bidang berkuda, dimana Ji-hoo diunggulkan. Saat pertandingan, Ji-hoo unggul jauh namun akhirnya kalah karena Jun-pyo mengambil jalan pintas. Meski menang, Jun-pyo harus bersedih karena akibat tindakannya, kuda yang ditunggangi cedera parah dan dinyatakan tidak akan pernah bisa berlomba lagi.

Hasil undian kedua adalah balap mobil, yang kontan membuat Jun-pyo sumrigah dan yakin bakal menang. Apalagi, Ji-hoo punya ketakutan tersendiri terhadap mobil setelah kecelakaan yang merenggut nyawa kedua orangtuanya. Di sirkuit, Jan-di berusaha membujuk Ji-hoo untuk membatalkan keikutsertaannya, namun permintaan itu ditolak.

Sebelum pertandingan dimulai, Ji-hoo sengaja memeluk dan mencium kening Jan-di tepat didepan Jun-pyo. Akibatnya langsung terasa, mobil Jun-pyo mengalami selip ditengah pertandingan sehingga akhirnya Ji-hoo menang.

Karena kedudukan seimbang, akhirnya digelar pertandingan ketiga. Kali ini, yang memilih adalah Jan-di : renang. Keruan saja Jun-pyo yang fobia terhadap air keberatan, namun Jun-hee mengingatkan bahwa bila itu dilakukan, maka Ji-hoo yang dianggap menang.

Supaya pertandingan tetap dijalankan sekaligus memberi pelajaran pada Ji-hoo yang telah merebut kekasih sahabatnya sendiri, Yi-jung menyebut siap menggantikan Jun-pyo bila yang lain tidak keberatan. Siapa sangka, belakangan Jan-di juga buka suara dan menyebut kalau dirinya juga ingin menggantikan Ji-hoo.

Sudah tentu, pertarungan tidak seimbang itu jadi perbincangan. Bahkan, Ga-eul sempat memikirkan sejumlah rencana untuk mencegah Yi-jung ikut pertandingan. Belakangan, Ga-eul menemui Yi-jung, yang langsung bisa menebak tujuan kedatangan gadis itu.

Kasus cinta segitiga Jan-di dengan Jun-pyo dan Ji-hoo juga terdengar oleh keluarga gadis itu, yang kontan merasa kecewa. Atas nasehat sang ayah, Jan-di menemui Jun-pyo untuk menjernihkan masalah sekaligus meminta maaf.

SINOPSIS SINETRON
Drama Asia
Hana Yori Dango ver. Korea
Boys Before Flowers Episode 8

 

dikutip dari http://www.indosiar.com/sinopsis/80891/boys-before-flowers-episode-8 — Di hari pertandingan, siswa Shinhwa berkumpul untuk memberikan dukungan pada Yi-jung dan Woo-bin yang mewakili Jun-pyo. Namun begitu duel renang dimulai, Ji-hoo yang mendapat giliran pertama unggul dari Woo-bin.

Namun di giliran kedua, Jan-di yang sempat unggul cukup jauh mulai tersusul oleh Yi-jung. Mendadak, kolam renang menjadi gelap-gulita karena lampu penerangan di sekitar tempat itu mati. Melihat Jun-pyo melangkah keluar, Jun-hee tersenyum lebar dan bisa menebak apa yang terjadi.

Berdasarkan pengamatan terakhir, Jan-di dan Ji-hoo dinyatakan sebagai pemenang. Setelah mengumumkan hasilnya (tanpa kehadiran Jun-pyo), Jun-hee mengucapkan terima kasih pada Jan-di. Setelah semuanya usai, Jan-di dikejutkan oleh ajakan kencan Ji-hoo.

Dikamarnya, Jun-pyo tersenyum simpul sambil bergumam kalau dirinya telah membalas hutangnya pada Ji-hoo. Rupanya di masa lalu, Jun-pyo kecil pernah merusak mainan yang begitu disayangi Ji-hoo sehingga diam-diam dirinya terus merasa bersalah.

Perubahan sikap Jun-pyo membuat Yi-jung dan Woo-bin tersenyum lega sekaligus kaget, begitu pula dengan Jun-hee yang mampu merasa kalau adik tercintanya sudah mulai dewasa. Namun keesokan harinya, Jun-pyo mulai berubah mendengar Ji-hoo berkencan dengan Jan-di.

Ucapan Woo-bin dan Yi-jung yang berandai-andai membuat Jun-pyo semakin kelabakan, diam-diam ia memutuskan untuk mengikuti Ji-hoo dan Jan-di. Kencan sendiri awalnya berjalan lancar, sampai Ji-hoo mengajak Jan-di ke tempat dimana gadis itu pernah berkencan dengan Jun-pyo.

Dirumahnya, Ji-hoo berusaha mencium Jan-di namun gadis itu menghindar. Dari situ Ji-hoo sadar bahwa sama seperti Seo-hyun, ia juga harus melepas Jan-di agar gadis itu bisa berbahagia bersama Jun-pyo.

Sayang, Jun-pyo tidak tahu akan hal itu dan akhirnya sempat terlibat adu jotos dengan Ji-hoo saat keduanya bermain hoki es. Rupanya, Ji-hoo sengaja memanas-manasi Jun-pyo untuk mengetahui bagaimana perasaannya terhadap Jan-di.

Malamnya, Jan-di mendapat telepon dari Yi-jung yang menyampaikan kabar genting : Jun-pyo mengalami kecelakaan dan dirawat dirumah sakit dalam keadaan tidak sadarkan diri. Keruan saja, Jan-di menangis tersedu-sedu di sisi ranjang sambil mengutarakan perasaannya pada Jun-pyo.

Sambil tersenyum bandel, Jun-pyo mendadak bangun sambil meminta Jan-di mengulang ucapannya. Keruan saja, gadis itu langsung mengamuk dan tambah kesal saat tahu tiga personil F4 lainnya ada disana dan menjadi bagian dari rencana tersebut.

Untungnya kemarahan Jan-di tidak berlangsung lama, ia tidak menolak saat diajak menonton sebuah film di bioskop pribadi Jun-pyo. Sama-sama gugup, keduanya nyaris saja berciuman kalau saja ponsel Jan-di tidak berdering secara tiba-tiba.

Cuma bisa tersenyum mendengar suara keras Jun-pyo, yang menunjukkan perhatiannya dengan cara unik, Jan-di dikejutkan oleh kunjungan pria itu. Yang membuatnya protes, Jun-pyo dengan seenaknya memanggil kedua orangtuanya dengan sapaan Ayah dan Ibu.

Apa yang terjadi berikutnya sama sekali tidak pernah dibayangkan Jan-di : Jun-pyo meminta ijin supaya diperbolehkan tidur bersama keluarga gadis itu. Sia-sia usaha Jan-di untuk menolak, karena ia kalah suara.

=======================

Boys Before Flowers Episode 9

Sejumlah kejadian lucu dialami Jun-pyo, yang selama ini hidup bergelimang kemewahan. Dari keluarga Geum, ia belajar cara meracik kimchi, saling menggosok punggung antar anggota keluarga, hingga memakan cemilan yang dijual di pinggir jalan.

Teringat akan sejumlah kejadian itu, Jun-pyo mendadak tertawa sehingga mengundang perhatian Woo-bin dan Yi-jung. Mendengar dua rekannya belum pernah merasakan apa yang dialaminya, dengan sok tahu pria itu menyebut kalau Woo-bin dan Yi-jung belum tahu apa-apa tentang hidup.

Berusaha untuk tampil tenang, Jun-pyo berusaha menyembunyikan kegembiraannya saat ditelepon Jan-di. Sempat jual mahal (dengan cara yang unik sehingga Yoo-jung dan Woo-bin cuma bisa tersenyum lebar), pemuda itu pura-pura ajakan kencan Jan-di.

Namun keesokan harinya, Jun-pyo muncul dan melihat Jan-di ditemani Ga-eul. Rupanya, Ga-eul mengajak kekasihnya Su-pyo. Selain datang terlambat, Su-pyo yang tidak tahu siapa Jun-pyo mencandai pria itu. Dibelakang mereka, Jan-di dan Ga-eul cuma bisa menahan napas.

Diluar dugaan, Jun-pyo (sambil mengertakkan gigi) mampu menahan emosi meski terus dicela oleh Su-pyo. Saat terpisah dari Ga-eul dan Jan-di, sebuah kejadian membuat pria itu hilang kesabaran dan memukuli Su-pyo hingga babak-belur.

Keruan saja aksi tersebut membuat Jan-di kaget, apalagi Jun-pyo tidak mau minta maaf dan pergi begitu saja. Sempat dinasehati Ji-hoo, Jan-di akhirnya tahu apa penyebab perbuatan Jun-pyo : rupanya, Su-pyo adalah seorang playboy yang menduakan Ga-eul.

Setelah menghajar Su-pyo dengan tendangan memutarnya, Jan-di yang merasa bersalah mendatangi tempat dimana F4 berkumpul. Tidak sadar akan kehadiran gadis itu, Jun-pyo tetap ngotot kalau dirinya tidak bersalah dihadapan Ji-hoo dan Woo-bin.

Kaget saat diberitahu Jan-di ada dibelakangnya, Jun-pyo akhirnya menerima permintaan maaf gadis itu (yang menyodorkan sebuah apel). Di tempat lain, Yi-jung yang tidak sengaja bertemu Ga-eul (yang sedang patah hati) berusaha menghiburnya.

Setelah sempat memberikan nasehat, Yi-jung mengajak Ga-eul ke sebuah klub malam dan disana keduanya bertemu dengan Su-pyo yang sedang bersama kekasih barunya.

Dengan caranya yang elegan, Yi-jung berhasil memikat gadis itu, kemudian memainkan saksofon sambil menyebut karyanya dipersembahkan untuk Ga-eul. Dari kejauhan, diam-diam jantung Ga-eul berdetak lebih kencang saat melihat senyum Yi-jung yang begitu mempesona.

Setelah berbaikan, Jun-pyo mengajak Jan-di ke sebuah taman bermain yang sudah dihiasi lampu warna-warni. Terkesan dengan apa yang ada dihadapannya, Jan-di menyebut bahwa semua seperti suasana Natal.

Ucapan itu langsung ditimpali Jun-pyo, yang mengaku sejak kecil tidak punya kenangan manis saat Natal tiba. Ia menyebut bahwa kebahagiaan yang dirasakannya adalah saat bersama keluarga Geum. Pelan-pelan, Jun-pyo mendekatkan wajahnya ke Jandi.

======================

Boys Before Flowers Episode 10

Menjelang hari Valentine, Jan-di mulai membuat coklat untuk diberikan pada orang yang dianggap begitu berarti untuknya. Meski sedikit gengsi, gadis itu mulai membuat motif coklat yang menyerupai wajah dan rambut Jun-pyo.

Dengan sedikit malu-malu (dan pura-pura tidak sengaja lewat), Jan-di memberikan coklat buatannya pada Jun-pyo di kantor Shinhwa. Secara kebetulan, di tempat tersebut diadakan kontes dengan hadiah ponsel. Setengah memaksa, Jan-di berhasil membuat Jun-pyo mengikuti acara itu.

Apes bagi keduanya. Saat sedang menggendong Jan-di, mendadak Nyonya Kang lewat dan menatap tajam Jun-pyo. Pemuda itu langsung ditarik ibunya ke kantor untuk dimintai penjelasan, dan dengan suara tinggi Jun-pyo meminta sang ibu untuk tidak mengganggu Jan-di.

Sudah tentu permintaan tersebut tidak dituruti, Nyonya Kang malah mendatangi kediaman keluarga Geum untuk menawarkan uang 300 juta won dengan syarat Jan-di harus memutuskan hubungan dengan Jun-pyo.

Sudah tentu ucapan tersebut membuat ibu Jan-di marah, ia menuangkan garam ke atas kepala Nyonya Kang sambil mengusirnya pergi. Ayah, adik , dan Jan-di langsung terharu melihat sikap sang ibu, namun kekaguman mereka buyar ketika wanita itu menyebut 300 juta won terlalu sedikit.

Apa yang dilakukan ibu Jan-di ternyata membuat keluarga Geum mulai jatuh dalam kesulitan. Pasalnya, tempat laundry mereka mendadak menolak untuk memperpanjang masa sewa. Bisa ditebak, semua adalah berkat siasat Nyonya Kang yang begitu berkuasa.

Karena usaha laundry mereka dipaksa untuk tutup, keluarga Geum mencari nafkah dengan berjualan makanan di pinggir jalan. Bisa ditebak, berita tersebut langsung disambut oleh Nyonya Kang.

Ingin membuktikan dirinya tidak main-main, wanita dingin itu meminta sopir mobilnya melewati tempat keluarga Kang berjualan sambil mengajak Jun-pyo. Dengan polosnya, Jan-di langsung menawarkan barang jualannya sebelum kemudian tertawa gugup melihat kehadiran Nyonya Kang di bangku belakang mobil.

Dengan tersenyum sinis, Nyonya Kang meminta supaya mobil kembali dijalankan. Begitu melihat sosok Jan-di, mata Jun-pyo langsung membelalak. Namun permintaannya supaya mobil dihentikan sia-sia, karena tangan sang ibu mencengkramnya.

Hati Jan-di bagai diiris-iris melihat sikap Nyonya Kang, dan mendadak dari belakang terdengar suara Jun-pyo memanggilnya. Saking terkejutnya, gadis itu hanya bisa terdiam menanti sosok Jun-pyo yang terus mendekat.

Berjalan dengan latar belakang matahari terbenam, Jun-pyo sempat memarahi Jan-di karena tidak memberitahunya soal kondisi keluarga Geum. Namun, dengan cepat gadis itu menjawab bahwa ia tidak ingin sang kekasih terus membantu keluarganya setiap ada dalam kesulitan.

Untungnya setelah memperingatkan soal Nyonya Kang, Jun-pyo berhasil membuat Jan-di berjanji untuk mau bercerita bila ada masalah yang menyangkut sang ibu. Tidak cuma itu, Jan-di juga menyebut tidak akan meninggalkan Jun-pyo hanya karena perbuatan Nyonya Kang.

Masalah baru menimpa keluarga Geum ketika mobil toko mereka dirusak oleh preman. Mau tidak mau, Jan-di kembali harus mencari kerja sampingan. Secara kebetulan, Ji-hoo bertemu dengannya di tempat pengisian bensin, dan hanya bisa melihat dengan penuh rasa kuatir saat gadis itu mulai mimisan.

Penghematan tidak cuma dilakukan Jan-di tapi juga sang adik, yang bahkan rela untuk tidak makan siang di kantin. Dengan sedikit ragu-ragu, Jan-di memutuskan untuk mendatangi tempat di kartu nama yang sempat diberikan padanya oleh seorang pelanggan restoran.

====================

Credit to / Terima kasih kepada:

F3 = F4 minus Gu Jun Pyo

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 62.353 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: